Showing posts with label Wardah. Show all posts
Showing posts with label Wardah. Show all posts

Tuesday, September 17, 2019

Review: Wardah Colorfit Velvet Matte Lip Mousse in Brown Dreamer (01) and Red Pioneer (07)

review-wardah-colorfit-velvet-matte-lip-mousse-brown-dreamer-01-red-pioneer-07-esybabsy

Gue ga pernah bosen beli lipstik padahal bibir cuma sepasang. Udah gitu lipstik yang gue beli warnanya paling begitu-gitu aja. Muter aja antara merah, pink, coklat. Yaaa karena emang itu warna lipstik yang umum sih. Cuma gue ga sampe maruk banget sampe tiap ada lipstik yang baru muncul langsung gue beli. Kayak beberapa tahun lalu, Wardah sempet launch Exclusive Matte Lip Cream. Gue sempet hore-hore liat swatch-nya di internet. Tapi ya udah, gitu aja. Ga napsu mau beli. Belinya pas udah ga trend lagi, dan pas dipake, gue emang ga terlalu suka sama formulanya.

Beda halnya dengan produk terbaru Wardah ini, Wardah Colorfit Velvet Matte Lip Mousse, ga tau kenapa, pas liat packaging-nya aja udah bikin kuping gue berdiri. Wadaw, ke-Korea-an sekali. Kan pas banget gue lagi demen-demennya sama kosmetik Korea. Hehehe. Akhirnya gue memutuskan beli tapi dua warna aja. Gue pilih yang kira-kira kombinasinya pas buat bikin gradient lips.

Saturday, January 12, 2019

Review: Wardah Everyday Cheek & Lip Tint in All Colors (Red Set Glow, My Baerry, Pink on Point)

wardah-everyday-cheek-and-lip-tint-red-set-glow-my-baerry-pink-on-point-review-esybabsy

Wardah Everyday Cheek & Lip Tint ini awal munculnya udah dari enam bulan lalu, tapi entah kenapa dulu gue lebih kepincut sama lip tint dari La Tulipe hanya karena kemasannya lebih lucu. Biasalah, namanya juga banci packaging. Cuma setelah baca banyak review, banyak yang suka dengan formula lip tint Wardah ini. Plus harganya terjangkau pula. Jadi gue memutuskan untuk beli semua warnanya.

Monday, August 21, 2017

Review: Wardah Exclusive Matte Lip Cream in Pink Me (04) and Feeling Red (06)

WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY


Gak ada habis-habisnya ya kalo mau ngomongin matte lip cream. Buat yang udah bosen sama review produk sejenis ini kayaknya harus menyerah deh, karena sepertinya ini akan jadi trend yang lumayan long lasting, mungkin sampai beberapa ratus tahun ke depan :D

Nah salah satu lip cream merk lokal yang ngehits banget tapi kaga gue review-review adalah Wardah. Kenapa? Males aja sih. Tiap mau beli, hasratnya keburu kesalib beli yang laen. Misalnya lagi liat-liat Wardah lip cream ini di Dandan Store, eeeh ujug-ujug malah beli minyak kayu putih. Hal ini terus berulang sampe akhirnya Wardah mengeluarkan seri baru dari Exclusive Matte Lip Cream ini. Akhirnya ya udah gue beli juga.


WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY



Kemasan Wardah Exclusive Matte Lip Cream ini standar aja berupa silinder dari plastik dan tutup berwarna silver. Silinder-nya ini transparan (atau at least berwarna persis seperti isinya) jadi gampang banget kalo mau liat warna lip creamnya. Untuk kotaknya sendiri berwarna mirip dengan warna lip cream-nya juga, gue suka banget design kotaknya. Lucu-lucu pop art gitu, beda sama design kotak lamanya yang warna silver. Yang gue suka lagi, di kotaknya ini tertulis jelas jenis warnanya, komposisi bahan, no BPOM, tanggal kadaluarsa, pokoknya lengkap deh. Cuma PAO aja yang nggak ada. Untuk yang satu ini kayaknya cukup berpatokan sama tanggal kadaluarsanya aja.



WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY


WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY


WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY


Aplikatornya berbentuk doe foot seperti umumnya produk sejenis, tapiii ukurannya lebih panjang dan lancip. Bantalannya juga empuk jadi lumayan membantu hasil aplikasi yang lebih rata.



WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY


Ada total 12 warna dari seri Exclusive Matte Lip Cream ini, maunya sih gue beli semua. Tapi gue mikir, mau ditarok di mana lageee lipstik-lipstik gue. Adoooh. Akhirnya setelah add cart semaleman, paginya gue delete beberapa warna dan menyisakan dua warna ini aja: Pink Me dan Feeling Red.


WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY



Tekstur produk ini berupa krim yang pas konsistensinya, gak terlalu cair atau kental. Sekali oles di tangan langsung keluar warnanya. Aromanya seperti vanilla atau kue. Soft sih, nggak terlalu menusuk. Tapi samar-samar masih tercium bau kimia kayak cat. Meskipun begitu ini akan hilang dengan sendirinya setelah dioleskan beberapa menit.



WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY
Wardah Exclusive Matte Lip Cream in Feeling Red

FEELING RED ini adalah merah dengan warm/orange undertone. Banyak yang bilang ini cool undertone tapi gue kaga ngeliat ada cool-cool-nya sama sekali. Warna ini bagus walau jauh dari ekspektasi gue yang ngarepin dapet true tone red. Feeling Red ini cocok buat pemilik kulit terang atau medium. Formulanya juga juara. Sekali oles langsung rata, cinta deh pokoknya sama yang ini.



WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY
Wardah Exclusive Matte Lip Cream in Pink Me

PINK ME. Gue suka mendeskripsikan warna ini dengan istilah 'pink susu stroberi' karena emang literally mewakili susu stroberi banget. Warna ini kurang cocok buat yang punya kulit medium karena hasilnya akan keliatan neon. 

Pigmentasi dan formulanya gak sebagus Feeling Red karena untuk sekali oles gak langsung rata. Kalo mau dioles lagi saran gue tunggu sampe kering dulu karena kalo gak hasilnya bisa seperti gambar di atas. Ancur. Aslinya kalo kalian cukup sabar mengoleskannya hasilnya bisa matte dan smooth seperti gambar swatch di bawah ini. Untuk gambar yang di atas itu sengaja gue post juga walau ancur karena di foto itu warnanya lebih mendekati aslinya.


WARDAH-EXCLUSIVE-MATTE-LIP-CREAM-REVIEW-ESYBABSY

Wardah Exclusive Matte Lip Cream in Pink Me



Wardah Exclusive Matte Lip Cream ini bukanlah matte lip cream yang transferproof, hasilnya gak dead matte karena tetap akan nempel kalau tersentuh, walau transfernya nggak akan separah kalo pake lipstik creamy yah. Enaknya lip cream model begini, dia gak bikin bibir berasa ketarik banget. 

Begitu dioles dia perlu waktu yang lumayan lama untuk bener-bener kering sempurna, jadi kalian harus sabar dan tahan godaan untuk tidak mengatupkan bibir kalo belom kering bener. Sedikit catatan, Feeling Red lebih cepet kering dibanding Pink Me.

Daya tahan produk ini lumayan bagus, kedua warna ini menempel lumayan lama. Cuma emang setelah makan ada sedikit bagian yang rontok. Gak enaknya setelah dibawa makan, di bagian dalam bibir dia berubah agak flaky gitu.

Overall, di luar dari semua kekurangannya, produk ini gue bilang kualitasnya lumayan layak untuk dikoleksi. Pilihan warnanya lumayan banyak dan semuanya tergolong warna-warna aman. Harganya juga terjangkau, per buah dibandrol dengan harga rata-rata Rp. 50.000. Untuk harga segitu sih gue gak mau terlalu muluk-muluk mimpinya. 




Thursday, November 10, 2016

Wardah Intense Matte Lipstick in Mauve Mellow and Blushing Nude

WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

Wardah kayaknya dimana-mana lagi happening banget sama matte lip cream-nya, tapi seberapa pun gencar racun yang disebarkan hati gue ga goyah. Biasa aja gitu. Mungkin karna udah rada eneg ya ama matte lip cream, secara tren-nya udah hype sejak bertahun-tahun lalu, sedangkan di Indonesia gebrakannya muncul baru-baru ini aja. Kesannya jadi kayak apa ya, ikut-ikutan aja gitu. Yaaa, walaupun kalo dikasi gue juga ga bakal nolak. Hehehe.

Nah ada lagi nih lipstik yang terbaru dari wardah, dan gue lebih tertarik sama seri ini. Judulnya: Intense Matte Lipstick. Kalo elo perhatiin kemasannya sama banget dengan pendahulunya yang seri Long Lasting: tube silver panjang langsing gitu. Design kotaknya aja yang beda. Kalo yang terbaru ini, warna kotaknya menyesuaikan dengan warna shade-nya masing-masing. Lumayan lah bisa ngebantu kita pas milih-milih di counter.

WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW


Kiri: Blushing Nude
Kanan: Mauve Mellow



Dari semua warna yang ada di counter, gue tertarik sama dua warna ini aja: Blushing Nude dan Mauve Mellow. Warna yang itungannya aman lah di gue. Stiknya sendiri langsing bentuknya. Baunya juga enak kayak ada aroma vanilla tapi buat gue ga terlalu nyolot.



WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

Warna bibir asli gue.

WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

Wardah Instense Matte Lipstick in Blushing Nude

WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

Wardah Intense Matte Lipstick in Blushing Nude


BLUSHING NUDE. Warna ini di gue jadi ngepink dengan rona sedikit oranye. Gak ngerti kenapa di swatch banyak yang jadinya baby pink atau nude pink, karna hasilnya di gue rada meleset dari perkiraan. Gue ngebayanginnya sih rada mauve gitu atau tone nya rada cool, tapi ini jatohnya malah warm tone. Kalo elo pernah pake NYX Soft Mate Lip Cream warna Istanbul, mirip lah ama warna itu. 
TEKSTUR warna ini pas gue swatch ke tangan dia mulus-mulus aja, sayangnya pas dipake ke bibir, jadinya ga terlalu mulus ya. Susah ratanya dan agak flaky gitu. Walaupun dari jauh ga terlalu keliatan.


WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

Wardah Intense Matte Lipstick in Mauve Mellow



WARDAH-INTENSE-MATTE-LIPSTICK-MAUVE-MELLOW-BLUSHING-NUDE-ESYBABSY-REVIEW

Wardah Intense Matte Lipstick in Mauve Mellow


MAUVE MELLOW. Sesuai dengan namanya, warna ini adalah coklat nude dengan warna dasar cool tone. Ini bukan lipstik coklat yang rata-rata ada sentuhan coral-nya. Buat yang kulitnya agak kecoklatan, mungkin akan keliatan sedikit pucet. Di gue aja hasilnya kayak ga pake lipstik sama sekali.
TEKSTUR si Mauve Mellow ini sumpah juara banget. Sekali dioles dia langsung glide very smoothly. Padahal saat itu gue pake di bibir yang lagi pecah-pecah tapi hasilnya tetep mulus.

***

FINISHING dari dua warna ini sih sama ya, walaupun judulnya dia 'Intense Matte Lipstick' tapi hasilnya ga matte banget, lebih ke semi matte, malah ada yang bilang ini satin finish. Rasanya di bibir ga kering, tapi agak lengket dan berasa banget kayak pake lipstik. Terutama untuk warna Blushing Nude, di akhir hari setelah pake lipstik ini, bibir gue berasa kering, sedangkan warna Mauve Mellow sedikit lebih mendingan.

STAYING POWER dari kedua lipstik ini juga lumayan, asal ga dipake makan berminyak dia masih awet sampe beberapa jam. Ya pokoknya berapa jam-nya itu tergantung dari skill orang masing-masing lah ya. Sayangnya kalo abis dipake makan, dia suka keliatan flaky gitu di bagian dalem bibir. Tapi tinggal di touch up lagi juga beres.

Gue beli lipstik ini di apotik Guardian dengan harga sekitar Rp. 46.000 kalo ga salah. Warnanya yang laen lucu-lucu kok, dari yang model kayak yang gue punya ini, sampe warna merah atau gelap pun ada. Overall, di balik semua kekurangannya, lipstik ini lumayan kualitasnya buat dijadiin koleksi. Not one of the best sih, tapi lumayan.









Saturday, June 11, 2016

Review: Wardah EyeXpert Optimum Hi Black Liner

Gue nulis ini pas lagi bulan puasa, tepatnya pas abis sahur di hari Sabtu. Sabtu anak gue libur sekolahnya, berarti profesi gue sebagai sopir antar jemput juga libur. Jadi gue ada waktu ongkang-ongkang kaki sampe jam 7 pagi nanti. Plus gue juga lagi agak-agak ge-er gimana gitu. Soalnya tadi pas buka blogger page, ternyata page view gue udah di atas 1 juta view. Yaaa walaupun jumlah follower gue cuma segitu-gitu aja, dan ga tau juga yang view blog gue karna emang niat dateng apa nyasar doang ya, atau maybe buat yang jumlah view nya udah jutaan, jumlah segitu ga ada apa-apanya, tapiii tetep aja gue seneng. Ditambah lagi selama 2 tahun gue ngeblog, jumlah post gue semakin berkurang. Dari yang bisa belasan jadi cuma 4 bahkan 2 post doang sebulan. Makanya angka view segitu sempet bikin gue heran.

Ya udah segitu aja ungkapan ke ge-er an gue, mana tau lo pada bosen bacanya, ya ga. Gue lanjut aja ke barang yang mau di-review yaitu Wardah EyeXpert Optimum Hi Black Liner. Panjang ya namanya. Pas awal beli eyeliner ini sempet gue abaikan karna ga suka ama hasilnya, tapi sekarang jadi salah satu produk lokal yang gue demen banget.

wardah-eyexpert-optimum-hi-black-liner-review-esybabsy

Kemasan eyeliner ini warnanya silver, dan langsing. Bentuknya mirip kayak pena atau spidol. Sekilas mengingatkan gue akan eyeliner Jesse's Girl punya gue yang juga sama-sama pen eyeliner. Bahkan kalo ditarok di dalam satu pouch kosmetik, trus gue ngubek-ngubek pouch dalam keadaan kacamata dilepas, gue ga bakal bisa bedain mana yang Wardah, mana yang Jesse's Girl.

Kalo dalam keadaan baru, eyeliner ini dibungkus dalam seal plastik, jadi bisa dijamin keperawanannya. Sayangnya setelah beberapa bulan gue pake, kemasan silver-nya yang keren ini lama-lama agak gompel jadi item-item gitu. Ya ga masalah sih, ga ngepek ke performanya juga, cuma tampilannya emang jadi ga seindah kenangan masa lalu.

wardah-eyexpert-optimum-hi-black-liner-review-esybabsy

wardah-eyexpert-optimum-hi-black-liner-review-esybabsy

Aplikator eyeliner ini kayak spidol. Mengingatkan gue akan aplikator eyeliner Mizzu yang kemasan item. Cumaaa kalo Mizzu kan agak ndut, nah yang ini versi langsingnya. Menurut gue, eyeliner yang aplikatornya bentuk spidol itu rata-rata kaku. Misalnya aja kayak Mizzu tadi atau NYX Skinny Marker. Termasuk juga Wardah ini, tapi kalo dibandingin sama dua eyeliner yang gue sabut barusan, Wardah agak lebih fleksibel. 


wardah-eyexpert-optimum-hi-black-liner-review-esybabsy


wardah-eyexpert-optimum-hi-black-liner-review-esybabsy

wardah-eyexpert-optimum-hi-black-liner-review-esybabsy


Pigmentasi Wardah ini agak bikin gue amazed, karena sekali oles aja gue udah bisa ngedapetin warna hitam yang pekat dan kelam, sekelam suasana kawinan mantan. 

Finishingnya agak mengkilat, bukan matte. Dan garis yang dihasilkan juga ga bisa kecil-kecil amat. Cocok banget buat yang suka eyeliner agak tebel. Terus terang, karna gue biasa pake eyeliner cair dengan model brush lancip, pas pake ini gue agak susah bikin garis yang super tajem.

Nah untuk daya tahannya... gimana ya. Agak bingung gue. Karna waktu awal beli, sempet gue pake siang-siang, bersimbah peluh, dan dia sukses mencair. Hari itu gue jadi mirip The Crow. Gak cuma sekali dua kali kejadiannya. Akhirnya Wardah ini sempet males gue pake. Terus beberapa minggu kemudian gue coba pake lagi, dan you know what? Daya tahannya berubah jadi oke banget, gak beleber ewer-ewer. Padahal muka gue sehari-harinya itu cuma dilapis concealer mata atau  BB Cream, tanpa eye primer, tanpa bedak, dan dipake outdoor selama lebih dari 6 jam. And for another record, I have super oily eyelids and it's super hard for me to find an anti-budge product. Kenapa daya tahannya bisa berubah gue ga tau pasti, gue sih menduga kalo pas pertama beli tintanya itu masih basah banget. Dan lama-lama formulanya jadi agak mengering. Iya ga sih? Hehehe...


A photo posted by Esy Syamsiah (@esybabsy) on
Gue menggunakan Wardah EyeXpert Optimum Hi Black Liner untuk seluruh garis hitam.


Eyeliner Wardah ini gampang banget didapet di konter-konter Wardah, apotik, atau toko kosmetik. Harga persisnya gue lupa, yang jelas kisaran 60-75 ribu perak. Dan untuk sebuah produk dengan harga ga terlalu mahal, hasil yang didapet juga ga mengecewakan kok.






Tuesday, December 30, 2014

Review: Wardah Long Lasting Lipstick No 04 & No. 08

Sebenernya saya bukan fans produk Wardah... Alasannya rada aneh: saya minder sama bintang iklan Wardah. 

Iklan Wardah seringkali identik dengan wanita muslimah berjilbab yang baik hati, lembut perangai dan tutur katanya, juga tulus hatinya. Sedangkan meskipun berjilbab, saya manusia brutal. Jadi kalo kebetulan lewat konter Wardah, saya refleks menghindar. Minder. Apalagi kalo ngeliat BA-BA Wardah yang berjilbab itu, kelihatannya apa ya... cantik dan bersih gitu. Bikin saya tambah minder.

Tapi namanya juga perempuan ya, sebrutal-brutalnya saya pasti tergoda juga sama kosmetik, apalagi lipstik. Semua ini berkat racunnya Edelyne yang sempat me-review beberapa lipstik Wardah dari seri Long Lasting ini. Akhirnya saya pun terracuni. Terima kasih.


Kotaknya berwarna ungu silver, sedangkan tubenya berwarna silver. Model lipstiknya ini khas seperti lipstik matte pada umumnya, yaitu tipe tube yang panjang dan ramping. Keliatan mahal dan berkelas.





Ada 12 warna dari seri Long Lasting ini. Yang mau aku bahas adalah No 4 (Antique Pink) dan No 8 (Red Velvet). Sedikit tips kalo mau beli ini, gak usah kamu hapalin nama variannya, cukup hapalin nomernya aja. Karena tulisan nama variannya itu kecil banget, gak bakal kebaca ama BA-nya. Hehehehe...



Satu hal yang aku kurang suka dari tipe lipstik berbentuk ramping seperti ini adalah bullet-nya yang kecil. Agak lama mengaplikasikannya kalo bibirmu tebel. Seperti mewarna kertas HVS pake kuas eyeliner. Hehehe. Tapi kalo bibirmu tipis, enak kali ya. Jadi lebih presisi.

Oh ya, aroma lipstik ini mengingatkan banget akan biskuit Marie Regal. Enaaak deh. Heheheh...



Swatch-nya gak perlu banyak-banyak, udah langsung keliatan.



Untuk yang No. 4 (Antique Pink ini) warnanya bisa disebut pink salmon atau dusty pink. Bisa juga disebut ini turunan warna Mauve. Sedikit mengingatkan aku dengan Wet n Wild Megalast Lipstick yang Mauve Outta Here. Ini warna aman, kamu mau pake untuk acara santai atau resmi pun bisa. Untuk yang berkulit putih/terang, warna ini bisa kamu jadikan option untuk warna lipstik nude tapi tidak terlihat pucat. 

Satu hal yang aku perhatikan, varian No. 4 ini susah banget ratanya, walau aku oles berkali-kali di bibir yang dalam keadaan sehat sekalipun, dia tetap terlihat menggumpal. Coba pelototin aja tuh gambar di atas, keliatan kok gumpalan-gumpalan halusnya. Meskipun gitu, gak terlalu kelihatan sih kalo dilihat dari jauh. Ketahanannya juga medium lah.




Nah ini warnanya asli merah cabe banget. Warnanya terang banget, agak kurang cocok untuk yang berkulit gelap karena akan terlihat seperti ada lampu neon di bibirmu. Kalo pake ini usahakan jangan terlalu banyak detil makeup di wajahmu, fokus aja sama bibir. Kalo nggak bakal keliatan lebay. Dibanding dengan warna No 4 , yang No 8 ini hasilnya nggak menggumpal di bibir, jauh lebih halus dan juga lebih tahan lama. Mungkin karena dia warna bold ya.




***


Wardah Long Lasting Lipstick ini adalah tipe lipstik matte. Matte-nya itu 100% matte, gak ada creamy-nya sama sekali. Saking matte-nya saat mengaplikasikan ini bibirmu akan ketarik-tarik oleh bullet-nya. Aku gak ada keluhan bibir kering sih selama pakai ini, karena emang tiap setelah pake ini aku langsung scrub bibir. Banyak juga yang review kalo lipstik ini emang gak bikin bibir kering biarpun matte. Meskipun begitu aku meragukan fakta itu kalo lipstik ini dipake tiap hari. Jadi cuma untuk jaga-jaga, aku tidak berani memakainya tiap hari. 

Kalo pake ini dalam keadaan bibir pecah-pecah maka akan terlihat jelas garis-garis bibirmu. Buat kamu yang berbibir gampang kering aku sarankan kamu memakai pelembab bibir terlebih dahulu, biarkan selama 5 menit, hapus pelembabnya dengan tisu (ditepuk-tepuk aja ngapusnya, jangan diseka), baru kamu aplikasikan lipstik ini. Repot sih emang. But it helps pretty much.

Ketahanannya sih oke banget untuk yang No 8. Sampe sore setelah dipake makan minum pun masih bertahan. Lain halnya dengan yang No 4, sedikit lebih gak tahan lama dibanding yang No 8. Mungkin karena warnanya netral ya. Biasanya lipstik bold itu bertahan lebih lama dari yang warna netral.

Sayangnya ini bukan tipe lipstik yang kissproof, jadi gampang transfer ke mana-mana. Hati-hati juga kalo nempel di gigi, susah hilangya hehehe.



My Take:
  • Super matte result
  • Easily transfer
  • long lasting
  • No 4 is clumpy textured
  • No 8 has longer staying power
  • Nice vanilla scent
  • Price: IDR 43K Wardah counters and drugstores






Wednesday, May 7, 2014

Review: Wardah Moisturizer Gel

Yuhuuuu, apa kabar?

Aku mau share pengalamanku make pelembab dari Wardah, salah satu brand lokal yang mengklaim produk mereka halal. Pake bahasa endonesa aja ah.

Sebenernya aku beli ini udah ampir setaon lalu. Ceritanya lagi klik-klik Lazada, eh ternyata produk Wardahnya banyak sekali di sana, dan karena waktu itu aku belom punya cleansing milk sama toner, beli lah. Beli pelembab ini sih cuma reflek aja, ga sengaja ke-klik (alesan!). Mikir-mikir daripada keluar panas-panas ke Giant, pesen aja dari rumah.


Tube-nya terbuat dari plastik, warnanya khas banget dengan signature color Wardah, ijo atau biru ya ini? Kayak warna angkot kopamilet, sekilas. Kayaknya gede yah? Padahal ngga, ini aku pinter aja motonya jadi keliatan gede (pow!), aslinya kecil. Isinya cuma 30ml. Kalo diterawang di lampu, isinya ga ada setengah tube-nya. Hahahaha! Yah ga apa-apa lah, murah ini.
Btw, jangan ketuker sama Moisturizer Cream-nya yah, karena kemasannya sama persis!


Tutupnyaaa aku suka sekali, flip cap gini cocok banget buat para manusia ceroboh kayak aku yang suka jatohin tutup odol. Joget-joget... Btw, pelan-pelan aja yah mencet tubenya karena isinya enceeer sekali, sekali pencet dikit, keluar deh.


Ini komposisinya. Banyak yang terganggu mungkin yah dengan penampakan miss paraben di sini. Tapi ngga sih, aku termasuk cuek sama yang beginian. Yang penting mukaku baek-baek aja.


Isi dalemnya. Tuh kan, tuh kan, encer banget. Aku ngga ngerti kenapa produk ini di kasih embel-embel GEL, secara isinya kan krim encer. Gel itu kan mustinya ga netes yah kayak pelembabnya Inez. Mustinya loh... Oh ya, seuprit gel yang ada di foto itu bisa cover setengah wajah loh.Wanginya menurutku soft dan seger sih, tapi karena aku punya fetish terhadap bau-bau aneh, mungkin ada baiknya kalian ngga terlalu percaya sama pendapatku soal bau ya. XD

Awalnya aku rada jiper make ini, soalnya liat ada Mineral Oil di kompisinya. Denger-denger banyak yang alergi sama mineral oil ini, dan Cleansing Milk Wardah yang juga mengandung bahan yang sama terasa perih di mukaku. Eh ternyata selama beberapa bulan make ini, Alhamdulillah mukaku baek-baek aja, ga jerawatan, ga kusem, ga kejang, atau terjadi huru-hara lain. Tetep cakep lah, gitu...

Overall, pelembab ini rasanya ringan banget di wajah, gel-nya (yang gak kayak gel) kaga lengket sama sekali. Nyerap di muka rada lama sih, tapi muka ga tambah minyakan. Produk ini kayaknya cocok banget buat kamu yang mencari produk pelembab ringan, tanpa ada embel-embel fungsi lain. Maksudnya pelembab tok, ga tinted, ga ada SPF, ga ada anti aging, ga ada kandungan whitening atau lightening, etc. Just moisturizer. Aku biasanya pake krim SPF Melanox lagi sebelum pake ini, dan Revlon Photoready Face Primer setelahnya.

Baik, mari sekarang kita tarik ikhtisar bersama:

  • Krimnya encer dan ga lengket
  • Wangi seger menurutku
  • Rada lama diserap kulit
  • Diklaim cocok buat kulit normal-oily dan oily, so buat kulit yg kering, jauh-jauh kali yaaaa, karena ga terlalu bisa melembabkan
  • Masih ada paraben
  • Pelembab ini ngga banget buat kamu yang berkulit kering dan butuh extra moisturizer
  • Isinya 30ml, cukuplah, soalnya isinya encer jadi ga perlu oles terlalu banyak
  • Berapa? Lupa, tapi IDR 20K masih ada kembaliannya kok. Tergantung seller yang jual.
  • Buat kamu yang tidak pemalas seperti aku, Wardah sangat mudah didapat di toko sekitarmu yaaa. Supermarket, toko kosmetik, di pasar, di mana-mana.


Nah, segitu dulu ulasanku tentang ini. Apa kamu juga pake pelembab yang sama denganku, atau make ini juga dan hasilnya berbanding terbalik?