Showing posts with label eyebrow pencil. Show all posts
Showing posts with label eyebrow pencil. Show all posts

Saturday, May 18, 2019

Review: Fanbo Perfect Pairs Lip & Cheek and Lip & Eye All Shades



fanbo-perfect-pairs-lip-and-eye-lip-and-cheek-review-all-shades-review-esybabsy

Waktu awal taun 2019 lalu kan Fanbo sempet ada produk baru Ultra Satin Lipstick tuh ya, nah belom ada setaun kemudian ternyata Fanbo launch lagi produk berupa lip cream yaitu Fanbo Perfect Pairs Lip & Cheek dan Lip & Eye. Dari namanya aja udah keliatan banget kalo lip cream ini bisa dual fungsi gitu, bebsque. Yang satu bisa dijadiin blush, satunya bisa dijadiin eyeshadow.

Baca juga: Review Fanbo Ultra Satin Lipstick All Shades

Oh iya gue belom sempet cerita kalo beberapa waktu lalu gue dikirimin Fanbo Perfect Pairs Lip & Cheek and Lip & Eye tadi oleh Fanbo dan @itsbeautycommunity. Isinya produk Fanbo yang komplit banget untuk bikin FOTD centil-centilan di Instagram. Selaen dua produk yang gue sebut di atas juga ada Perfect Lash Mascara, Perfect Brow Pencil, dan Precious White Eyeliner Pen-nya. Tapi ketiga produk ini bakal gue bahas di post terpisah aja kali ya, karena kayaknya kepanjangan kalo mau ditumplekin jadi satu di sini. Ntar pada bosen lagi bacanya, ntar jarinya capek scroll-scroll sampe bawah, takutnya gatel gitu... Ye kan?

Wednesday, July 5, 2017

Review: Just Miss Eyebrow Pencil 708A in Brown

Jadi kan beberapa waktu lalu saya sempat beli matte lip cream Just Miss via website resminya. Lalu karena penasaran sama pensil alisnya, saya ikut masukinlah ke keranjang belanja virtual saya. Sebenarnya beli ini bukan karena penasaran sih tapi emang penyakit impulsif saya lagi kumat aja. 

Pensil alis Just Miss ini ada beberapa macam modelnya. Ada yang pake serutan aja. Ada yang pake sikat aja. Ada yang gak pake dua-duanya. Ada juga yang pake dua-duanya. Selisih harganya cuma 1000 - 2000 Rupiah aja. Jadi saya memutuskan untuk beli yang dilengkapi dengan sikat dan serutan. Ini yang paling mahal loh. Harganya 7000 Rupiah. Hehehe...


REVIEW-JUST-MISS-EYEBROW-PENCIL-BROWN-ESYBABSY


Pas liat pensilnya secara langsung, saya sempet ngebatin liat ukurannya, buset dah panjang amat, ini pensil alis apa tombak? Pas mau difoto juga harus di zoom out rada jauh biar bisa kefoto semua. Ukurannya yang panjang ini bisa agak bermasalah kalo mau dimasukin ke pouch yang pendek ukurannya (kecuali kalo pensilnya udah agak pendek). 


REVIEW-JUST-MISS-EYEBROW-PENCIL-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-JUST-MISS-EYEBROW-PENCIL-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-JUST-MISS-EYEBROW-PENCIL-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-JUST-MISS-EYEBROW-PENCIL-BROWN-ESYBABSY


Hal lain yang bikin saya ngebatin lagi adalah kondisi pensil yang saya dapat. Rautannya karatan. Tapi masih berfungsi dengan sangat baik. Gak tau apa kebetulan saya dapet bad batch aja. Trus sikat alisnya juga gampang copot. Untung sikatnya bertutup. Sikatnya ini juga sempat bikin mata saya berkaca-kaca. Keras banget! Ngok. Sampe perih jidat. Saran saya sih kalo mau ngeblend alis mending pake aja bagian belakang sikatnya. Jangan pake sikatnya. 


REVIEW-JUST-MISS-EYEBROW-PENCIL-BROWN-ESYBABSY


Pensil ini cuma ada dua pilihan warna yaitu coklat dan hitam. Kebetulan di sini saya pilih yang warna coklat aja biar nganu. Coklatnya agak kemerahan tapi bukan yang merah banget kayak pensil alis Viva. Dia juga bukan coklat abu-abu. Yah warna pokoknya netral lah. Teksturnya juga pas. Gak terlalu empuk atau terlalu keras. 

Daya tahan pensil ini standar seperti pensil alis pada umumnya. Kalo gak kamu gosok dia gak akan hilang. Dipake wudhu paling pudar dikit tapi jangan kuatir alis ilang. Pokoknya asal gak dipake buat aktivitas ekstrim, dijamin bakal awet deh. 




Terlepas dark keluhan-keluhan saya di atas soal kemasan pensil alis ini, saya sih cukup puas sama produk ini. Apalagi mengingat harganya yang cuma 7000 perak. Murah njir. Mana ada lagi pensil alis lokal dijual seharga itu. Itu saya beli di web loh. Kalo beli di toko kosmetik bisa lebih murah lagi. Nggak tau berapa ongkos produksinya kalo bisa dijual seharga itu. Apalagi mengingat pensil alis atau eyeliner itu masih dibuat Jerman (merk apapun). Cuma ya udah lah ya. Gak usah dipikirin. 

Oh ya, buat kamu yang masih khawatir Just Miss ini produk abal atau bukan. Please don't. Ini merk asli Indonesia kok. Cuma sayangnya aja sering dijual bareng kosmetik abal-abal.








Thursday, January 5, 2017

Review: Tony Moly Lovely Eyebrow Pencil in Gray Brown, Brown, and Latte Brown

*This review will be written in Bahasa Indonesia, but a brief English review is shown at the end of the page.


REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY


Biar dikata produk alis udah banyak macemnya, dari eyebrow powder sampe eyebrow gel, tetep aja gue paling favorit sama pensil alis. Karna lebih gampang dipakenya, lebih cepet, lebih simpel, ga bikin hidup yang udah berat ini jadi tambah berat. Cuma kalo pensil itu malesnya harus diraut-raut. Entah emang ribet ya ngeraut pensil, atau gue aja yang kurang bersyukur kebanyakan ngeluh. Tapi menurut gue pensil itu kalo udah diraut, tajemnya beda ama hasil pabrik. Sampe sekarang gue belom pernah nemu rautan pensil yang hasilnya kayak rautan pabrik.

Beruntungnya kita karena sekarang ini udah ada pensil alis model retractable, tinggal puter aja ga usah pake diraut. Sebenernya gue punya juga pensil model gini yang merk Mizzu, enak sih dipake, cuma pensilnya itu kurang kecil. Ntar deh kapan-kapan gue review. Soalnya udah keburu abis ama gue. Nah yang mau gue review sekarang ini adalah merk Tony Moly, ini udah repurchase yang kedua loh, soalnya gue sukaaaa.


REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY


Pensil ini bentuknya gak banyak basa-basi ya. Warnanya hitam dengan print tulisan warna putih. Bahasanya Korea semua, gue gak ngerti. Yang gue paham cuma lambang 24M di salah satu sisinya, yang berarti produk ini akan bertahan sampai maksimal 24 bulan setelah pertama dibuka.

Tube-nya itu model dual-ended. Yang satu tentu saja isinya pensil, dan ujung satunya lagi adalah sikat alis. Bentuk tutupnya juga beda. Untuk di bagian yg ada sikat, bentuk tutupnya berujung lebar. Sedangkan untuk bagian yang ada pensil bentuk tutupnya dibuat agak meruncing. Lumayan gak perlu nebak-nebak.

Oh iya, untuk bagian pensilnya itu gue sempet ga sengaja ngebuka. Jadi seolah-olah pensil ini kayak ada lepasannya lagi untuk diisi ulang. Sayangnya lupa gue foto. Tapi kurang tau juga apakah pensil ini ada refill-nya.


REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

Yang paling gue suka dari produk ini adalah permukaan pensilnya yang kecil mungil, gak seperti eyeliner atau eyebrow retractable pada umumnya. Hal ini memungkin banget buat gue untuk menggambar alis yang super rapi, bahkan kalopun udah dipake berkali-kali dan gak setajam waktu pertama beli, tetep aja bisa bikin garis yang crisp. Yang bikin gue suka lagi adalah karena dia punya sikat alis. Gue suka gambar alis yang ada gradasinya di bagian dalem gitu, jadi sikatnya ini berguna banget.

Konsistensi pensilnya juga pas antara empuk dan keras. Lumayan pigmented tapi jadinya ga terlalu tebel juga. Sayangnya pensil ini jangan terlalu diteken makenya karena gampang patah...


REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

Dari enam shade yang ada, ada tiga yang gue punya, yaitu
  • Gray Brown (No. 03)
  • Brown (No. 04)
  • Latte Brown (No 6)

REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY


***


REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

GRAY BROWN. Warna ini adalah warna yang paling tegas di antara ketiganya. Sesuai warnanya ini adalah coklat dengan gray undertone. Buat yang suka alis tebel dan berwarna tegas, cocok buat jadi pilihan. Kalo gue sih... yaaa harus banyak senyum pas make warna ini. Soalnya bikin muka bengis gue jadi tambah bengis.



REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

BROWN. Perasaan gue sama warna ini adalah benci dan cinta. Ini coklatnya emang merah banget tone-nya, bahkan lebih merah dibanding pensil alis Viva (yang buat gue juga udah merah), kayaknya ini cenderung ke strawberry blonde. Jadi kalo gue ngaca, yang ada muka gue jadi keliatan norak tapi jiwa norak gue bilang kalo gue suka muka gue keliatan norak. Apakah kalian mengerti perasaan itu? Fyi, ini warna udah 2x gue repurchase hahahaha.



REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY

LATTE BROWN. Sepintas ini mirip sama si Gray Brown tapi kalo diperhatiin lebih seksama, yang ini agak lebih terang sedikit. Sedikiiiit banget. Ada hint kemerahain, tapi juga sedikiiiit banget. Balance lah antara red ama grey-nya. Menurut gue ini warna yang paling netral. Oh iya, kalo kamu kebetulan mau beli tapi kehabisan Gray Brown, warna ini bisa jadi penggantinya.


***


Buat perbandingan aja, gue satuin semua swatch-nya dalam satu gambar:


REVIEW-TONY-MOLY-LOVELY-EYEBROW-PENCIL-GRAY-BROWN-BROWN-LATTE-BROWN-ESYBABSY


***

Untuk ketahanannya sih gue ga bisa bilang pensil ini superior banget, tapi juga bukan pensil yang kena keringet dikit langsung ilang. Lumayan lah. Asal ga dipake buat nge-gym atau kamu garuk-garuk, alis kamu ga bakal geser. Paling kalo udah agak sore dia pudar sedikit.

Produk ini dijual di olshop Indo dengan harga bervariasi, antara Rp. 30.000 - Rp. 40.000. Bahkan ada juga yang cuma Rp. 25.000. Tapi gue ga tau berapa ya kalo di counter resmi. Untuk harga segitu dan keuntungan yang bisa gue dapet dari produk seuprit doang, I think produk ini worth to buy kok.



***


This eyebrow retractable pencil comes in a black plastic tube with dual-ended side: a spoolie on one end, and the pencil itself on the other. It has a very pointy tip that makes it easier to draw a very thin line. 

The consistency is just the right one between soft and hard. It has a nice color pay off but not too much that you'll end up with unnatural looking brows. The result may end up looking chunky, a bit, but you can always blend it up with its spoolie.

This product also stays on my eyebrows the whole day, but it fades away just a bit at the end of the day. For a quite cheap product with such an easy use, it's gonna be my easy-go-to brow product. This sold in Indonesia for IDR 40,000 something, but may vary depends on your country.





Monday, May 9, 2016

Review: Pensil Alis Viva Warna Hitam

pensil-alis-viva-hitam-review-esybabsy

Coba lo tanya deh sama perempuan di endonesa, pensil alis apa yang paling legendaris? Kemungkinan besar pasti jawabnya Viva. Soalnya kalo gue nyari pensil alis yang bukan Viva di toko makeup, gue harus bilang gini: Mba, ada pensil alis ga? (Saat ini mba-nya langsung melipir ke rak yang ada pensil Viva), trus gue langsung bilang lagi gini: Tapi yang bukan Viva. (Trus mba-nya langsung belok ke rak yang laen). Itu kan udah jadi cukup bukti seberapa dahsyatnya image pensil ini di benak orang endonesa.

Pensil alis Viva ini sebenernya punya dua varian warna, hitam dan coklat. Gue pribadi lebih suka warna hitamnya karna menurut gue warna coklatnya itu terlalu kemerahan. Walaupun banyak yang bilang alis item itu nyeremin, tapi buat gue lebih serem kalo duit bulanan udah menipis tapi gajian masih 3 minggu lagi.

pensil-alis-viva-hitam-review-esybabsy

KEMASAN. Hmmm, kalo soal ngomongin kemasan, gue gak yakin ini bisa dibilang kemasan. Soalnya bentuknya itu cuma pensil, gak pake kemasan apa-apa. Gak ada segel, plastik, selotip, atau apa lah. Bahkan saat dipajang di rak pun pensil ini benar-benar bugil. Paling banter dikaretin sama pensil laen biar ga gelinding. Warna pensilnya itu oranye dengan tutup yang meruncing. Tutupnya ini cakep banget, bisa buat smudge kalo pengen bikin gradasi alis di pangkal alis. Seluruh keterangan produk tercetak di badan pensil dengan font berwarna emas. Tapi untuk tanggal kadaluarsanya dicetak menggunakan font hitam.

Indikasi warnanya itu juga ga ada tulisannya. Satu-satunya yang bisa bedain dia item atau coklat cuma ada di bagian dasar pensil. Kalo yg coklat, bawahnya coklat. Begitu juga sebaliknya.

Oh ya, karna akhir-akhir ini banyak isu beredar kalo pensil Viva mulai banyak palsunya, maka untuk membandingkan, ini beberapa foto produknya dari berbagai sisi. Gue yakin kok pensil yang gue punya ini asli karena belinya di web Viva langsung.

pensil-alis-viva-hitam-review-esybabsy

pensil-alis-viva-hitam-review-esybabsy

Ternyata buatan Jepun bro!

Buat kalian yang udah sering beli pensil ini dari jaman prasejarah, mungkin ada yang notice kalo tatanan hurufnya ada yang beda. Mama mertua tersayang sempet komplain pensilnya palsu, soalnya pensil beliau yang dulu-dulu itu ga ada tulisan PT Vitapharm-nya. Tapi gue sih mikir ini versi yang udah up to date-nya. So, jangan keburu mikir ini palsu. Kalo ga yakin, belinya di toko yang udah kamu percaya aja.

pensil-alis-viva-hitam-review-esybabsy

pensil-alis-viva-hitam-review-esybabsy

TEKSTUR pensil ini ditengah-tengah antara empuk dan keras. Pas deh istilahnya. Kalo kelamaan ga dipake, atau pas baru beli emang kayaknya keras. Saran gue mending dicoret-coret dulu di punggung tangan biar agak 'anget', jadi pas mau dipake gak keras-keras amat.

WARNA hitam dari pensil ini menurut gue juga ga ireng-ireng banget. Lebih menjurus ke abu-abu tua malah. Seperti yang gue bilang, itemnya ini menurut gue lebih bagus dari coklatnya yang terlalu merah. Gue ngerasa alis gue keliatan lebih alami kalo pake pensil item. Kalo ga mau keliatan item banget, jangan mengerahkan seluruh tenaga dalam kamu ketika menggambar alis. Arsir aja pelan-pelan dengan garis kecil putus-putus. Ya pokoknya kayak kamu lagi arsir gambar deh.

Untuk DAYA TAHAN sih gue ga bisa bilang pensil ini bener-bener bagus ya, karena kalo dibasuh air aja dia udah pudar dikit. Dulu kalo gue pake kerja, kena keringet, kena wudhu beberapa kali,  malem pas udah sampe rumah, alis gue udah ga karuan bentuknya. Untung aja dulu gue cuek ama penampilan. Mungkin kalo sekarang gue udah sibuk touch up. Tapi kalo cuma mau dipake ke acara yang sebentar-sebentar aja sih lumayan lah.

pensil-alis-viva-hitam-review-esybabsy

Gambar di atas itu cuma sedikit perbandingan dengan pensil alis SilkyGirl yang warna hitam. Ga tau kenapa gue upload gambar yang rada ga nyambung ya. Pokoknya kalo gue bandingin sama Silky Girl yang item, mereka berdua ini beda-beda tipis. So option gue kalo ga nemu Viva, ya Silky Girl lah.

Hasil dari pensil alis emang ga bisa dibandingin dengan pake eyebrow powder atau pomade yang so pasti lebih halus, tapi kalo buat sehari-hari sih cukup lah. Ga perlu hasil yang perfect banget. Lagian biarpun pake pomade, gue tetep lebih suka bikin garis alis pake pensil. Beda tajemnya.

Pensil ini gue beli di web Viva dengan harga Rp. 32.000. Pastinya jadi lebih murah kalo beli di offline ya.

A photo posted by Esy Syamsiah (@esybabsy) on








Wednesday, September 16, 2015

Review: Etude House Drawing Eye Brow Pencil No 01 (Black Brown)

Ini pensil alis yah, udah dari kapan gue baca review-nya, cuma tetep aja gak kepengen beli. Gak aja. Eh belakangan gue mulai terracuni gara-gara liat spoolie-nya. Iye bro, spoolie!


ETUDE-HOUSE-DRAWING-EYE-BROW-PENCIL-NO-01-BLACK-BROWN-REVIEW-ESYBABSY

Drawing Eye Brow Pencil dari Etude ini kemasannya berbentuk... errr... pensil. Karena dari namanya aja udah pensil hehehe. Bahannya plastik. Bodinya itu sebenernya berwarna coklat tua, tapi untuk ujung pensilnya berwarna sesuai dengan variannya juga. Misalnya yang kelabu, ujungnya juga kelabu gitu.


ETUDE-HOUSE-DRAWING-EYE-BROW-PENCIL-NO-01-BLACK-BROWN-REVIEW-ESYBABSY

Kalo tutupnya dibuka, dia jadi bermuka dua. Maksud gue yang satu itu pensilnya, sedangkan di ujung satunya terdapat spoolie atau sikat alis. Sebenernya di bodi pensilnya itu ada tulisannya, mana yang brush, mana yang pensil. Tapi lupa gue foto.


Btw, ini spoolie yang tadi gue sebut-sebut sebagai alasan gue beli produk ini, bukan karena pensilnya. Spoolie gue yang lama udah terbelit serat kapas. Gara-gara waktu itu gue iseng nyobain teknik menebalkan bulu mata pake kapas dan maskara. Sering juga gue celupin ke dalem face paint dan darah-darahan. Dan sekarang spoolie gue itu jadi susah dibersihin. Bukan susah lagi malah, tapi emang udah gak ada harapan bersih lagi. Selamanya. Jadi kan lumayan kalo diitung-itung. Gue bisa beli spoolie yang cakep dengan harga murah, plus dapet pensil alisnya pula.

This pencil comes with a plastic body, with a pencil on one end and a spoolie on the other.


ETUDE-HOUSE-DRAWING-EYE-BROW-PENCIL-NO-01-BLACK-BROWN-REVIEW-ESYBABSY


Drawing Eye Brow Pencil ini adalah pensil alis model retractable, yang tinggal puter aja udah keluar pensilnya. Ga usah diraut lagi. Pensilnya juga unik, bentuknya pipih gitu. Jadi serasa dandanin alis pake angled brush. Tapi sayangnya dia pendek banget, kalo ga salah lebih panjang dikit dari satu buku jari. Oh ya, pas lagi gambar, jangan kepanjangan retract-nya. Ntar gampang patah.


Untuk spoolie-nya juga gak ngecewain. Cakep deh, dan lembut. Dan yang gue suka, bentuk sikatnya rata. Bukan cembung seperti kebanyakan spoolie yang ada di pasaran. Walaupun bentuknya emang agak mengingatkan gue akan sikat botol.



This flat shaped retractable eyebrow pencil enables you to create a pointed line without even bother sharpening it. And its unique shaped spoolie can help you to even out the lines you have just drawn, as well as brushing your eyebrow hairs. I also use the spoolie to make an ombre effect on the inside of my eyebrows.


ETUDE-HOUSE-DRAWING-EYE-BROW-PENCIL-NO-01-BLACK-BROWN-REVIEW-ESYBABSY

Varian yang gue punya adalah No. 1 alias Black Brown.


My favorite eyebrow shade would be cool toned brown, dan si Black Brown ini kayaknya memenuhi kriteria itu. Kayaknya loh ya, soalnya gue nebak warnanya berdasarkan gambar doang. Namanya juga beli online, serasa beli kopi di kafe yang belom kita kenal. Enak ga enak, baru ketauan pas udah diminum.


Buat referensi kamu, ini color system lengkapnya:

ETUDE-HOUSE-DRAWING-EYE-BROW-PENCIL-NO-01-BLACK-BROWN-REVIEW-ESYBABSY



ETUDE-HOUSE-DRAWING-EYE-BROW-PENCIL-NO-01-BLACK-BROWN-REVIEW-ESYBABSY


Top: With camera flash
Bottom: Natural lighting




Awalnya gue agak ragu, soalnya bentuk pensilnya itu keliatan keras. Tapi pas gue swatch di tangan, ternyata teksturnya pas. gak kelembekan, tapi gak terlalu keras. Yaaa cuco' lah. Minimal gak kayak pensil alis biasa yang harus dicoret-coret dulu biar jadi lunak.

Warnanya pas gue swatch emang keliatan agak kemerahan. Tapi ga tau kenapa pas gue pake ngalis, dia jadi agak gelapan gituh. Mungkin warna rambut alis gue juga bikin ngaruh ye. Dan ngaruh juga karena alis gue biar dah gue tipisin, tapi penampang rambutnya itu tebelll. Barangkali loh.

My shade is No. 1 (Black Brown) which is a cool toned dark brown. It looked like reddish brown on the back of my hand, but turned to a dark one when I applied it onto my eyebrows.


ETUDE-HOUSE-DRAWING-EYE-BROW-PENCIL-NO-01-BLACK-BROWN-REVIEW-ESYBABSY

Hasil warna dari Black Brown ini emang pas banget dengan keinginan gue, cool toned brown. Gak kemerahan. Tapi maap ye, biarpun produknya pake pensil Korea, tapi alisnya tetep ala dangdut. Tangannya udah kebiasaan gambar model gitu sih.


***


Pensil alis ini gue bilang sih cocok deh buat yang suka bikin alis natural dan tipis ala artis Korea. Tapi buat orang yang suka alis tegas dan tebaaaal, menggambar alis dengan pensil ini merupakan... apa ya bilangnya, tantangan tersendiri. Karena bikin alis tebel itu emang enak banget pake eyebrow powder. Hasilnya jauuuuh lebih halus ketimbang pensil. Walaupun hasil akhirnya emang tergantung dari tangan masing-masing, bau atau wangi.

Make ini juga jangan ditekan, cukup poles dengan gerakan ringan aja. Karena kalo diteken jadinya menggumpal. Bentuknya yang pipih itu juga lumayan membantu sih untuk bikin garis alis yang tajam, walaupun hasilnya masih kalah tajem dibanding pensil alis Viva yang diraut sampe runcing. Hehehe. Tapi paling nggak, elo ga usah repot ngeraut. Soalnya pensil alis retractable yang ujungnya bulat, tetep aja jadi tumpul kalo dah dipake.

Untuk daya tahan, gue bilang sih amazing ya buat produk yang harganya murah. Gue pake nih seharian, kena wudhu, keringet, sampe gue bawa tidur siang juga masih on point loh alis gue. Yah, tapi pernah sih gue garuk alis, dia agak pudar dikit. Intinya, dia bakal stay terus asal jangan lo senggol aja.

Pensil ini gue beli seharga IDR 50 ribuan, di mana ya... ah segen gue nyebut nama tokonya. Soalnya harga segitu termasuk mahal. Karena setelah gue beli di situ, gue nemu produk ini dijual di beberapa olshop dengan harga rata-rata IDR 30 ribuan aja. Kan kampret.

This pencil is perfect for those of you who wish to create natural looking eyebrows (read: Korean eyebrows) since the texture is not very soft, nor it is too hard. Apply this pencil using a light hand, otherwise, you'll create some uneven dragged lines. This product, surprisingly, stays pretty well on my eyebrows, the whole fucking day. It originally costs WON 2,000 and about IDR 35K to IDR 50K (USD 5) when you buy this from Indonesian online stores.




Friday, October 10, 2014

Review: SilkyGirl Natural Brow Pencil (Dark Brown/02)

Hai,

Review kali ini masih seputar goodie bag yang aku dapet dari acara BB Meet Up kemarin, mudah-mudahan kamu gak bosen ya. Yup, pensil alis ini adalah salah satu dari 3 item yang aku dapet dari Silky Girl.



Isinya berupa gel liner, pensil alis, dan lipstiknya Silky Girl. Penjelasan dan review produk akan dijabarkan satu-satu di tiap post ya.

***
  

Kalo boleh jujur sih yang aku review sekarang adalah pensil alis Silky Girl punyaku sendiri, karena kebetulan aku juga udah lama pake pensil alis ini. Yaaa kan daripada buka yang baru, mending dimanfaatin dulu apa yang masih ada, daripada mubazir. Ceritanya waktu itu aku beli gara-gara bosen sama pensil alisnya Viva, dan aku juga ngerasa Viva itu warnanya terlalu merah.




Nothing too fancy about the look of this pencil. Pensilnya dari kayu dan ada tutup dari plastik warna bening. Kalo masih baru dia di-seal dengan plastik. Model pensilnya ini diraut ya, bukan diputer. Kalo ngomongin pensil raut, aku kok lebih seneng pensil kayu seperti ini daripada yang dari plastik. Kayaknya kalo ngeraut pensil plastik, lebih banyak aja produk yang terbuang.




Pas aku tanya warna coklatnya ada berapa, mbak-mbak kasir di apotik Watsons sih bilang dia cuma ada hitam dan coklat (Soft Black dan Dark Brown). Jadi aku beli yang coklat aja, karena pensil alis hitam cuma aku pake buat eksperimen makeup. Hihihi...






Warnanya itu coklat dengan undertone kemerahan, tapi nggak semerah Viva. Menurutku sih pas ya buat yang pengen warna pensil alis yang rada gelap tapi gak keliatan terlalu galak. Kalo boleh lagi nih aku bandingin dengan NYX Eyebrow Gel, warnanya sekilas mirip dengan shade Chocolate.

Aku kurang tahu tekstur asli dari pensil ini terlalu keras atau nggak. Yang jelas aku menyimpannya dalam ruangan ber-AC, jadi di aku teksturnya lumayan keras. Selama ini sih aku mengakalinya dengan memegang ujung pensilnya dengan jari selama beberapa detik biar lebih lunak, atau aku coret-coret sedikit di punggung tangan.





Di foto ini aku gosok sekali aja udah kehapus. Memang gak ada klaim waterproof sih dari Silky Girl. Tapi aku yang udah lama make pensil ini, menurutku daya tahannya lumayan kok. Asal dalam batas pemakaian yang wajar ya, maksudnya nggak dipake berenang, dipake bobo, atau diusek-usek pas kebetulan alis kamu gatel, menurutku sih dia akan bertahan dan alis gak akan buntung seharian. Aku pake wudhu beberapa kali juga masih oke kok meski agak pudar sedikit.


So, overall, untuk sebuah pensil alis yang gak terlalu mahal, produk ini oke banget lah. Mungkin kamu lagi bosen sama pensil alis lokal, pengen yang buatan luar tapi nggak terlalu mahal, bisa lah jadi pilihan kamu. Buat kamu-kamu yang udah expert dandannya, mungkin udah punya beberapa eyebrow drawer di rumah ya. Entah itu berupa pomade, gel, atau eyebrow kit, tapi percayalah, tidak ada yang bisa menandingi kekuatan sebuah pensil alis dari segi kepraktisannya. Terutama buat kamu yang alisnya buntung, pengen gambar alis, tapi sayang make Anastasia Beverly Hills Dipbrow Pomade kamu cuma buat manggil tukang ojek ke depan kompleks. Misalnya.... Heheheh...


***


Verdicts:
  • Warnanya coklat kemerahan, tapi lebih gelap dari Viva.
  • Daya tahan medium.
  • Tidak waterproof atau smudgeproof.
  • Tidak gampang patah.
  • Teksturnya agak keras (menurut aku).
  • Murah meriah. Harganya sekitar IDR 20K.
  • Beli di konter resmi, apotik, atau toko kosmetik.


***


BONUS EOTD





Karena aku udah agak lama makenya, jadi stok EOTD dengan pensil alis ini lumayan banyak. Selamat menikmati dan meresapi. XD


Di gambar ini warnanya agak kemerahan ya karena efek cahaya, aslinya sih ga semerah ini.

Warnanya agak mendekati aslinya pada gambar-gambar berikut ini. Gak terlalu merah atau gelap kan?





Paling suka pake pensil alis kalo pensilnya mulai agak tumpul karena menurutku hasilnya jadi lebih alami. Btw, maap ye pose-nya rada alay.