Showing posts with label make over. Show all posts
Showing posts with label make over. Show all posts

Thursday, March 5, 2015

Review: Make Over Liquid Lip Color (Drop Dead Pink)

Banyak banget gue punya lipstik pink, padahal gigi gue itu itu nggak putih (baca: kuning) karena hobi minum kopi, daaan lipstik pink itu cenderung menyorot 'kekuningan' gigi ke level yang lebih berat lagi. Tapi gue suka lipstik pink, apalagi pink dangdut. Dibanding merah, lipstik pink itu cenderung bikin muka seger tanpa harus terlihat tuwir. Maap yah buat yang suka lipstik merah hehehe... Jadiiii masalah gigi kuning, hmmm, bodo amat.

Gue udah punya lipstik ini yang warna merah ibu-ibu pengajian, boleh klik link-nya di sini. Dan yang varian pink ini udah lama gue ngincer, cuma baru punya duitnya sekarang. Jadi sekalian aja gue review. Sekalian memperkenalkan background foto gue yang baru nih, dah bosen pake yang putih polos doang.



Kemasannya bagus banget deh ini, plastik bentuknya panjang dan kotak, trus tutupnya juga kotak dan hitam. Tapi gue gak tau itu botolnya warna pink atau bening ya.



Warna yang tersedia semua ada 13 warna, yang aman dipake di Indonesia. Jangan harap ada varian warna kuning matahari misalnya. Yang punya gue ini namanya Drop Dead Pink. 

This liquid lip color was bought online and cost me about IDR 80K for 5 ml




Menurut peringatan di kotaknya tertulis kalo produk ini hanya untuk pemakaian luar, jadi tidak boleh dimakan.


Aplikator sejuta lipstik/lip gloss cair. Berbentuk doe-foot.



Teksturnya kental sekali dan ada aroma vanilla-nya. Warna lipstik ini adalah pink tua atau fuchsia. Ini adalah salah satu dari beberapa lipstik yang warnanya susah difoto. Kalo cahaya agak gelap, dia terlihat seperti pink dengan nuansa warm, tapi kalo di cahaya yang super terang dia berubah jadi pink-ungu yang bernuansa cool tone.  


Bare lips.


Streaked without lip liner. 
Hasilnya emang warna pink yang jreng-jreng banget sih. Biarpin pink tapi menurut gue warna ini masih bisa masuk deh sama warna kulit yang medium.

Btw, sadar gak kalo swatch di bibir gue rada beda ama yang di tangan? Nah itu dia, apa gue bilang. Warnanya rada susah difoto. Padahal foto di atas udah gue edit-edit hue-nya biar keliatan kayak asli, tapi malah jadi aneh kalo over-edit. Pokoknya warna yang paling mendekati aslinya itu ya seperti swatch di tangan gue ya.


Based with NYX Fuchsia lip liner.
Kalo yang ini hasil setelah dialasin dengan pensil bibir NYX yang warna Fuchsia, gak beda jauh warnanya, cuma dalam kehidupan nyata kelihatan sedikiiit lebih opaque.
***


Lipstik ini waktu pertama kali dioles bakal keliatan mengkilat banget tapi ntar lama-lama berubah jadi creamy, gak kayak pake lip gloss yang mengkilat sepanjang hari. Rasanya juga soft dan gak lengket di bibir. Terus kalo gue bandingin sama yang warna Red Temptation di review gue sebelomnya, yang ini lebih opaque dan lebih gampang rata di bibir. Tapi daya tahan yang Drop Dead Pink ini lebih payah dibanding si Red Temptation. Dipake makan sekali juga udah bubar jalan.

Dia juga gampang banget transfer ke mana-mana walaupun cuma kesenggol dikit. Tapi begitu dihapus dengan makeup remover, nggak menyisakan stain atau noda sedikitpun. Hmmm.... Rata-rata kalo lipstik yang kurang awet nempelnya, dia gak akan meninggalkan noda sih.

Eh iya, sedikit nasehat dari orang tua buat cucu-cucuku sekalian, kalo pake ini sih gue saranin pake pensil bibir dulu karena rada gampang bleeding atau bleber ke area seputar bibir. Asliii gue tengsin banget waktu ngemall pake ginian, dan kaga sadar lipstik gue udah bleeding. Itupun taunya pas udah sampe rumah karna kaga ngaca di mall. Ataaau, kalo males pake pensil bibir, cukup pake ala gradient lips aja biar gak malu-maluin.








Thursday, December 25, 2014

Review: Make Over Eye Liner Pencil (Glam Gold)

Eyeliner ini lagi?

Yeah, buat kamu yang beberapa waktu lalu sempet baca blog post aku (itupun kalo inget), pernah aku dengan hebohnya membahas dua eyeliner hitam dan coklat dari Make Over (baca di sini). Nah, aku pernah bilang sempet penasaran dengan varian warna gold-nya. Hah! Akhirnya rasa penasaran itu tak perlu menunggu lama, ini dia barangnya!






Sebenarnya ada dua varian warna gold, yaitu Goddess Gold dan Glam Gold. Aku pilih yang Glam Gold, warna ini lebih 'nyolot' dibanding yang Goddess Gold. Apa ya istilah umumnya nyolot... Lebih jreng, lebih nyala, begitu.

Sayang sekali nggak ada varian Silver-nya. Sungguh disayangkan.



Untuk tekstur pensilnya itu emang bener-bener sama dengan warna coklat dan hitam sebelumnya, sangat lunak, very fragile, gampang banget patah. Di sini aku megulangi kesalahanku terhadap dua pensil sebelumnya, yaitu patah pada saat mau bikin swatch pertama. Nangiiiis.

Perlu aku ulangi lagi ya kalau bodi pensilnya terbuat dari plastik, dan harus diraut, bukan diputar. Hati-hati merautnya, karena kalo nggak, bukannya tajam tapi malah patah. Karena perlu kutekankan, pensil ini sangat fragile. Dan karena dia sangat lunak, maka dia akan cepet tumpul lagi setelah diraut. Paling cuma dipake 3 atau 4 kali udah tumpul lagi.



Swatch-nya ini digambar menggunakan patahan pensilnya, jadi gak rapi. Tapi warnanya cantik banget, warna emas yang sangat klasik, so glamorous, so eye catching.



Contoh saat di swatch super asal-asalan di kelopak mata.


Somehow, aku merasa produk ini lebih cocok dijadikan eyeshadow ketimbang eyeliner, mungkin karena dia empuk dan susah dibuat garis kecil. Pas mengaplikasikannya juga ga perlu ditekan karena warnanya langsung keluar tanpa bantuan eye primer sekalipun. Oh ya, kalau mau buat garis tipis, silakan pakai angled brush ya.



Kalo gambar di atas cuma contoh penggunaan produk ini. Maap ga rapi, soalnya cuma buat dipake sehari-hari, bukan untuk EOTD (alesan aja heheheh...). Aku membaurnya dengan warna coklat, di sini aku menggunakan Revlon Colorstay Gel Liner berwarna coklat yang aku alih fungsikan menjadi eyeshadow, dibaur menggunakan fluffy blending brush. .

Biasanya aku suka sebel kalo pake eyeshadow/eyeliner atau produk apapun yang ada unsur bling-bling karena efek mengkilatnya suka transfer ke mana-mana, ke pipi, bahkan baju juga suka ikutan latah mengkilatnya. Tapi karena eyeliner ini keras kepala banget, kamu alirin air atau digosok keras-keras pun gak akan goyah sedikit pun. Jadi jangan kuatir tampilanmu jadi mengkilat satu muka kalo pake ini. Garis yang kamu gambar akan stay seperti itu sampe kamu menghapusnya dengan make up remover.

Mungkin karena sifat keras kepalanya itu juga maka jangan terlalu banyak membuat kesalahan ketika mengaplikasikan produk ini. Dia cepet banget keringnya. Rata-rata barang yang anti badai emang gitu sih. Jadi percaya dirilah ketika membuat garis, yakinlah bahwa apa yang kamu gambar akan berakhir indah. Kalo garisnya salah, gampang kok, tinggal hapus pake cotton bud yang dicelupkan ke make up remover, karena dia gak mempan kalo cuma digosok pake ujung jari.


My take:
  • Very pigmented
  • Smudgeproof & waterproof (even on my oily lids!)
  • Very soft textured
  • Very fragile bullet
  • Plastic body
  • Dried easily on your eyes
  • Price: around IDR 80K









Tuesday, November 4, 2014

Review: Make Over Eye Liner Pencil (Brown Latte & Black Jack)

Kalo orang liat mukaku, pasti mereka pikir daerah yang paling bermasalah adalah hidung, soalnya pesek banget. ga ada batangnya. Padahal salah, aku nggak terlalu mikirin bentuk hidungku kayak gimana karena perhatianku udah habis tercurah ke arah mata.
 
Kelopak mataku berminyak banget, dan gampang berair karena sesnsitif. Jadi ribet mau cari eyeliner yang pas. Belom lagi masalah penglihatan yang udah hinggap sejak usiaku 5 tahun. Klop deh. Tapi yang penting ga buta sih, alhamdulillah, Hehehe.
 
Nah, kemaren aku nemu ini nih!
 
 
Make Over Eye Liner Pencil!
 
Gak ada yang spesial sih dari kemasannya. Cuma pensil hitam yang dikasih tutup plastik bening. Lalu bagian belakangnya itu berwarna sesuai dengan warna pensilnya.
 
Harga: sekitar IDR 80K di konter resmi
 


Aku punya dua: Black Jack dan Brown Latte.
 
Yang Brown Latte aku dapat dari goodie bag pas acara Beauty Blogger Meet Up akhir September 2014 lalu, sementara yang hitam aku beli sendiri.
Sekilas pas googling kemarin, selain yang ini ada juga warna gold, putih, dan navy blue. Jadi penasaran sama yang gold dan putihnya deh.
 
 
 
 
Satu hal yang aku gak suka adalah bodi pensilnya, bukan terbuat dari kayu, melainkan plastik. Bukan pula pensil model retractable yang diputer-puter, tapi harus diraut.
 
Agak tricky sih meraut pensil dari plastik. Pas pertama aku coba raut bukannya malah tajam tapi malah patah lagi. Jadi harus pake 'feeling'. Hehehe. Lalu ujungnya agak tumpul. Biar udah diraut, tumpulnya cepet banget, jadi agak susah kalo mau bikin garis tipis.
 
 

 
Untuk warna hitamnya itu sangat pekat. Hitamnya jempolan deh. Sementara yang coklatnya juga pekat tapi lebih mengarah ke coklat kemerahan. Pensil ini pigmented sekali. Pada awal pengaplikasian dia akan terlihat sedikit creamy dan mengilat, tapi begitu mengering hasilnya akan berubah jadi matte.
 
Aku nggak perlu menekan terlalu keras untuk menggambar swatch seperti di gambar atas, cukup dengan gerakan lembut aja karena teksturnya itu lunak sekali. Pas pertama kali swatch aku tekan lumayan keras, karena kirain dia keras. Eh malah patah, sedih deh. Pas aku mau raut, eh malah patah lagi. Tambah sedih. Jadi seperti yang udah aku bilang, dia fragile sekali, jadi harus pake feeling.
 



Gambar di atas menunjukkan gambar setelah aku gosok beberapa kali pake tangan, dalam keadaan kering. Gak goyah bo. Sementara yang hitamnya agak goyah sedikit. Sayangnay aku lupa fotoin swatch yang hitam. Tapi dua-duanya pas dialiri air sih tahan.
 
 
 
Swatch di mataku pada suatu ketika.
 
Selain di kelopak mata atas, aku juga coba menggambarnya di daerah-daerah rawan luntur: tightline atas, waterline bawah, dan lower lash bed. Maap, gak tau bahasa Indonesia-nya apa.
 

Dan ini setelah pemakaian lebih dari 8 jam pada ruangan ber-AC, ketiduran sebentar, dan dipake wudhu satu kali:
 
 
Gak ada mata panda! Yeaay!
 
Well, tapi setelah keringetan bla bla bla, yang hitamnya agak luntur sedikiiiit banget, itu juga karena aku menggambar di tightline atas. Sementara yang coklat tetap jaya abadi sih. Tapi gak tau juga, itu karena coklatnya lebih awet, atau karena dia warnanya coklat makanya gak terlalu kentara lunturnya.
 
 
***
 
 
Meskipun begitu ada tapinya. Pensil ini cepet banget habis deh, dijamin. Soalnya teksturnya lunak banget. Sekali raut paling juga cuma tahan dipake 3 kali, ntar harus di raut lagi. Makanya harga IDR 80 ribu untuk pensil ini menurutku mahal. Teksturnya itu mengingatkan aku sama eyeliner gel, cuma yang ini dikemas dalam bentuk pensil. Dan tumpulnya itu loh. Jadi kalo aku mau bikin garis tipis, harus diakalin pake kuas eyeliner, atau kuas lukis.
 
Eyeliner ini juga cepet banget keringnya. Jadi kalo mau pake ini, kamu juga jangan kalah cepet sama eyelinernya. Harus sret sret sret udah, jangan kebanyakan mikir. Hehehe. Kalo nggak, dan kebetulan garisnya rada mencong, yah wassalam deh, harus dihapus pake Makeup Remover, susah kalo digosok aja.
 
Overall, ini adalah eyeliner paling tahan banting dibanding beberapa eyeliner merk drugstore yang aku pake. Gak tau kalo dibandingin sama yang merk high end, belom pernah beli. Meskipun anti badai, tapi gampang kok dihapusnya. Tinggal pake Makeup Remover, beres. Nggak ada eyeliner yang awet kalo udah dihapus pake Remover atau digosok pake tangan, mau semahal apapun harganya. Ntar gak ada yang mau beli dong. Kalo mau yang super awet dan tahan digosok, itu namanya tato.
 
 
Hehehe...
 
 

 



Monday, September 29, 2014

Review: Make Over Liquid Lip Color (Red Temptation)

 Pertama kalinya nih aku review produk Make Over. Telat ya. Padahal merk ini udah banyak yang review, tapi buatku baru kali ini aku berkesempatan mencobanya sendiri.
 
Sebelumnya buat kawan-kawan anggota BBlog yang hadir di acara BBlog Meet Up 27 Sept 2014 kemarin, aku cuma mau info aja bahwa Liquid Lipstick ini bukan item yang sama dengan yang ada dalam goodie bag. Kebetulan sebelum dapet itu, aku udah punya duluan. Jadi yang aku review kali ini adalah yang aku beli dengan gesekan kartu kredit yang sampe sekarang belom aku bayar uangku sendiri ya. Berhubung udah lama juga ini post mengeram di draft sampe bertelor, ya udah aku publish aja.
 
Sekilas info aja buat yang belom tau, bahwa Make Over ini diproduksi di bawah naungan PT Paragon Technology & Innovation, perusahaan yang sama yang memproduksi kosmetik merk Wardah dan Putri. Ya, dalam arti lain, meski tampilan kemasannya agak beda tapi Make Over ini produksi dalam negri loh.
 

Kalo dilihat dari warnanya sih aku udah punya yang lipstik merah kayak gini dari Viva dan Maybelline, tapi belom ada yang bentuknya cair. Hahaha. Emang dasar cewek ye, alesan aja buat belanja. Kalo dilihat dari kemasannya, produk ini cantiiiik banget. Botolnya terbuat dari plastik bening dengan tutup hitam berlogo khas Make Over, dan bentuknya kotak. Unik deh.
 
 



 
Shade yang aku punya adalah Red Temptation. Ada 13 warna pilihan lainnya. Shade yang ini adalah yang paling merah dari semua warna yang ada. Satu lagi yang aku taksir itu Drop Dead Pink. Kalo botol atau swatch-nya dijejerin sama Red Temptation ini, asli jadinya keren banget. Mau beli juga tapiii kartu kreditnya komplain, katanya perih digesek mulu :P
 

 
Ingredients-nya.
Maaf ya aku gak bisa nemu komposisi bahannya di internet, jadi satu-satunya sumber yang aku dapet ya cuma dari foto ini. Sori kalo agak pening bacanya. Di sini masih ada parabennya, teman. For me, like I care lah about parabens. Karena ini merk paten (bukan abal-abal), kandungan parabennya pasti masih sebatas kadar aman.
 
Buat teman-teman yang fanatik banget dengan ke-Halal-an suatu produk, aku gak bisa memastikan brand ini Halal apa nggak, meski masih di bawah naungan atap yang sama dengan kosmetik Wardah dan Putri, karena gak tercantum logo Halal-nya. Mungkin aja sih Halal, tapi masih ngantri dapet sertifikatnya dari MUI. Hahaha, just a stupid guess by me. Forget it.
 

 
Tangkai aplikatornya nggak terlalu panjang atau pendek, dan ujungnya itu berbentuk doe-foot. Apa ya istilah bahasa Indonesia-nya doe-foot? Yah pokoknya standar lah seperti lipgloss atau lipstik cair pada umumnya. Gampang dipakenya. Kekurangan model aplikator busa berbentuk seperti ini adalah boros karena banyak menyerap produk. Tapi aku gak terlalu peduli sih, karena jarang banget aku make produk sampe betul-betul habis. Asli, jarang banget.
 


Swatchnya di tanganku. Warnanya merah... Merah apa ya? Blue based maybe. Aku paling nggak ahli deh ngomongin base color sebuah warna. Oh ya, dia ini pigmented sekali. Gak usah celup berulang-ulang, sekali oles aja warnanya langsung keluar.
 
Ada aroma vanilla-nya. Mirip kayak bau lipstik Lime Crime, tapi samar banget, dan akan hilang setelah beberapa menit dipake.
 
 
 
Warna bibir asli saya yang nulis blog ini. Heheheh...


 
 Jadinya, jreng-jreng. Love this color sooo much!
 
***
 
Aku gak tau persis produk ini dikategorikan lip gloss atau lipstik cair. Kalo liat review yang lain sih pada bilang ini lipgloss. Tapi kalo dibilang lipgloss, kok warnanya keluar banget, dan kalo mau disebut lipstik, dia gak terlalu nutup warna asli bibir. Mungkin itu sebabnya Make Over ngasih nama produk ini 'Liquid Lip Color' ya. Pokoknya dia mewarnai bibirmu, mau disebut lipgloss atau lipstik ya terserah kamu aja mau menilainya gimana. Heheheh.
 
Untuk warna Red Temptation ini dia tampilannya emang jreng banget, ditambah banget dia hasilnya glossy. Dipake buat kamu yang biasa pake warna bibir terang dan cuek kalo dicela "kayak abis makan anak ayam".
 
Pengaplikasiannya agak susah supaya warnanya bener-bener merata di bibir, karena dia teksturnya cair dan kurang pekat/kental. Jadi kayak agak-agak belang bonteng kalo makenya gak rata. Kamu bisa liat sendiri hasil fotonya di bibirku, gak rata. Susah ngeratainnya. Meski awalnya glossy, lama kelamaan di aku teksturnya berubah jadi creamy. Tapi hati-hati ya, karena dia cair jadi gampang banget kena gigi.
 
Kalo soal awet apa nggak, ya lumayan lah untuk ukuran lipstik cair, 6 jam setelah aku pake makan minum juga masih stay. Tapi itu semua tergantung dari caramu makan/minum ya. Kalo kamu ceroboh, sejam juga udah habis. Setelah dihapus dia juga akan menyisakan noda kemerahan yang bagus di bibirmu. Lipstik ini juga gak bikin bibirku kering atau menggumpal di bagian dalam bibir. So, kalo mau touch up lagi, gak perlu dihapus dari awal.
 
 
Make Over Liquid Lip Color ini bisa dibeli di counter Make Over dengan harga IDR 75K.
 
 
Sekian review dari aku, semoga bermanfaat ya!
 
 
 
***
 
 

Bonus mini tutorial!

 
Kamu punya lipstik merah gara-gara terlanjur beli atau dikasih orang, tapi belom pede makenya? Nah, sebelum memutuskan untuk menyumbangkan buat nyokap, kakak, tante, atau nenekmu, coba dulu deh dua cara berikut ini. Kadang kalo aku lagi pengen pake lipstik merah tapi situasinya kaga mendukung (misalnya lagi nganterin anak sekolah), aku juga pake cara ini.
 
Kuncinya cuma satu:
bikin gradient/ombre lips!


 
How to:
  1. Apply red lipstick on the inner corner of your lips.
  2. Apply any soft colored lip gloss (I use peach lip gloss, or you can use pink or clear ones) on the outter part of your lips. Pout your lips several times to blend the color together.
 
Products abused:
  • Maybelline Watershine Liquid (Puppy Love)
  • Make Over Liquid Lipstick (Red Temptation)
 


How to:
  1. Apply a pale pink lipstick on the outter part of your lips
  2. Apply red lipstick on the inner corner. Pout your lips several times to blend the color together.
 Products abused:
  • NYX Soft Matte Lip Cream (Istanbul)
  • Make Over Liquid Lipstick (Red Temptation)






Latest Post

Review: Koelf Ruby Bulgarian Rose Hydrogel Eye Patch