Showing posts with label peeling. Show all posts
Showing posts with label peeling. Show all posts

Wednesday, March 15, 2017

Review: The Body Shop Drops of Light Pure Resurfacing Liquid Peel

This review will be written in Indonesian language. A brief English review is written at the end of this post.


REVIEW-ESYBABSY-THE-BODY-SHOP-DROPS-OF-LIGHT-LIQUID-PEEL


Peeling itu udah jadi salah satu perawatan wajah gue selama kurang lebih 5 tahun belakangan ini, ya pokoknya selama gue baru ngerti lah urusan merawat kulit. Tadinya mah boro-boro, sabun buat cebok ama muka aja gue samain. Ih jorok. 

Liquid peel ini gue iseng nyoba karena hayati sudah agak lelah dengan peeling model scrub. Sealus-alusnya scrub, tetep aja bikin muka berasa diparut. Jadi pas tau kalo The Body Shop (TBS) punya produk sejenis ini langsung gue beli. 

Ada dua jenis varian dari liquid peel keluaran TBS, yaitu Drops of Youth yang botol hijau, sama Drops of Light yang seperti gue punya. Kalo dari nama sih udah bisa ketebak fungsi kedua produk ini secara garis besar: Yang satu bikin kulit keliatan 'mudaan', yang satu lagi bikin muka keliatan cerahan.


REVIEW-ESYBABSY-THE-BODY-SHOP-DROPS-OF-LIGHT-LIQUID-PEEL


Design kemasan produk ini simpel aja, ga banyak cingcong. Botolnya berwarna putih susu dari plastik dan dilengkapi dengan pump yang cakep. Gue bilang cakep di sini karena selain dia berfungsi dengan baik, juga ada kuncinya yang bisa diputer, jadi kalo dimasukin di pouch ga bakal takut kepencet. Produk ini sendiri mengklaim selain dapat mengangkat sel kulit mati juga bisa membantu mencerahkan tone kulit sejak pemakaian pertama. 


REVIEW-ESYBABSY-THE-BODY-SHOP-DROPS-OF-LIGHT-LIQUID-PEEL

REVIEW-ESYBABSY-THE-BODY-SHOP-DROPS-OF-LIGHT-LIQUID-PEEL


Tekstur produk ini adalah gel yang agak encer warna putih susu. Baunya seger, ga terlalu menyengat. Gue sih cukup keluarin satu kali pump, segitu udah cukup kok dipake semuka. Gue sih gak mau terlalu banyak makenya, mahal soalnya. Sesuai namanya (gel-to-peel) pada saat digosokin ke muka langsung keluar butiran-butiran kulit mati kita. Tadinya gue curiga, takutnya itu bukan butiran kulit mati beneran, yaaa semacem marketing gimmick aja. Mungkin aja itu sisa produknya sendiri. Tapi gue pernah cobain di permukaan meja, and nothing happens! Ga ada satupun butiran yang dihasilkan!


REVIEW-ESYBABSY-THE-BODY-SHOP-DROPS-OF-LIGHT-LIQUID-PEEL


Gue pake produk ini setelah membersihkan wajah dengan pembersih wajah (boleh micellar water, makeup remover, atau produk sejenis lainnya), baru gue melakukan peeling dengan produk ini. Gosok-gosok aja sebentar sampe dirasa cukup banyak butiran yang keluar, hindari daerah mata ya. Baru gue bersihin muka pake sabun. Biasanya gue akan lanjut membersihkan muka dengan facial foam baru disambung lagi pake masker. Setelah masker kering, bilas, baru deh pake toner dan pelembab. Ribet? Emang.

So far setelah memakai produk ini kurang lebih sebulan, terasa banget kulit muka jadi lebih halus, lebih licin. Trus yah kalo misalnya gue skip sehari atau dua hari aja ga peeling, pas peeling lagi butiran kulit mati yang keluar jadi lebih banyak. Tapi untuk efek mencerahkannya di gue gak terlalu berasa. Pokoknya muka gue masih gini-gini aja, Mungkin karena masih sebulan? I don't know. Yang jelas gue sih pengen flawless banget kayak artis Korea, asal kulit gue alus aja, udah Alhamdulillah. Oh iya, yang bikin gue suka juga, gue gak mengalami purging sama sekali dari awal pemakaian.

Produk ini dijual dengan harga retail resmi Rp. 379.000 untuk isi 150 ml. Karena harga segitu lumayan mehong, gue juga lagi nyari beberapa alternatif yang agak lebih murah. Tapi kalo yang murah ga gitu ngefek banget, ya terpaksa balik lagi beli TBS ini.



***



The Body Shop Drops of Light Liquid Peel is a gel-to-peel exfoliator. This line of product claims to be one of the skin brightening regime suitable for sensitive skin. It has a gel texture with a nice fragrant. I massage a pump of this product to my whole face area, avoiding the eye skin area, and the dead skin will begin forming white clumps. I rinse it off with water and in an instant I left with noticeably smooth and softer skin. And as for the brightening effect, I don't feel it has the effect on me, at least until now. 
Using a peeling gel is an easier way for me rather than using a scrub exfoliator since it feels a lot more comfortable.






Sunday, October 18, 2015

Review: Viva Peeling Cream

review-viva-peeling-cream-esybabsy


Pas peeling Mundisari gue habis, gue sengaja emang nyari peeling merk lain. Bukannya gak suka. Tapi Mundisari itu kemasannya kegedean, isinya kebanyakan. Sampe berbulan-bulan baru abis. Males aja gitu ngeliat ada 'produk basah' yang udah berbulan-bulan tapi tak kunjung habis. Nah selain Mundisari, peeling yang gue tau itu cuma dari Viva.

Tadinya gue agak-agak gimana gitu pas beli peeling cream Viva ini, soalnya gue gak cocok pake semua milk cleanser-nya. Perih banget. Tapi yaaa, ibarat lo kenal sama satu orang yang ngeselin, tukang minjem, nyolot, belagu... tapi belom tentu semua sodara dia ngeselin kan? Jadi gue pikir ga ada salahnya juga gue coba produk ini. Murah pula. Kalo ga salah harganya itu sekitar 7 ribu Rupiah di website Viva. Kalo ga salah di web-nya itu juga dijual peeling versi gedenya yang buat salon.


review-viva-peeling-cream-esybabsy


Kemasan Viva ini mungil banget, isinya aja cuma 22 gram. Ada beberapa produk Viva yang dikemas dalam kemasan yang sama seperti ini, cuma beda di stiker depannya aja. Waktu pertama kali beli, peeling ini di seal dengan plastik dan price tag.


review-viva-peeling-cream-esybabsy


Terdapat kode produksi dan tanggal kadaluarsa produk di bagian bawahnya, lengkap juga dengan logo halal.


review-viva-peeling-cream-esybabsy


Begitu tutupnya itu dibuka, kalian akan langsung bisa melihat isi produknya. Gak ada aluminum seal whatsoever ya. Agak kurang higienis sih ngeliatnya, tapi ya, whatever lah. Yang penting dijaga aja supaya tutupnya rapet terus.

Tekstur krim-nya itu putih dan sedikit agak mengkilat. Mungkin kalo pernah liat tekstur krimnya Citra Hazeline, kira-kira mengkilatnya hampir seperti itu. Dan karena produk ini peeling, udah pasti ada butiran scrub-nya. Pas gue raba, scrub-nya itu gak sekasar scrub Mundisari. Bau produk ini juga sedikit wangi tapi untungnya gak sewangi produk Viva pada umumnya.


review-viva-peeling-cream-esybabsy


Cara pakenya di gue itu, cukup colek produknya lalu diseka ke muka yang udah sedikit dibasahin, lalu pijat perlahan. 

Setelah diseka, muka gue masih berasa licin jadi gak terlalu terasa kering. Tapi namanya juga peeling, pasti ada rasa perihnya. Biasanya gue lanjut pake pelembab (Olay Total Effect) biar muka berasa 'adem'. Kalopun mau pake masker, gue akan kasi jeda beberapa menit dulu sampe perihnya hilang.

Gue juga menggunakan peeling ini untuk scrub bibir rutin dan juga untuk mengangkat sisa matte lipstick yang susah dibersihin. Rasanya emang sabun banget, tapi scrub-nya jauh lebih halus dibanding scrub bibir biasa. So pasti di bibir juga terasa lebih lembut.

Peeling ini sekarang jadi produk favorit gue, sampe nyedian stok beberapa jar di rumah. Enak, ga bikin kering atau jerawatan. Satu jar peeling yang isinya cuma 22 gram dan sangaaat sedikit ini ternyata bisa bertahan lumayan lama. Ya karena itu tadi, gue kalo peeling pakenya sedikit aja. Yang penting efektif. Oh ya, jangan sekali-kali menggunakan peeling wajah waktu muka lagi jerawatan ya. Ntar jerawatnya tambah parah. Ga apa-apa sih, tapi jerawatnya jangan sampe kena.






Sunday, January 4, 2015

Review: Mustika Ratu Peeling Mundisari & Krem Masker Bengkoang

Hai!

Kayaknya sebuah beuaty blog ga lengkap kalo belom ada post tentang ritual perawatan muka yah. Udah lama emang aku pengen bikin post lengkap tentang itu, tapi kok ya sampe sekarang aku belom nemu produk yang bener-bener ngaruh ke muka. Kebetulan mukaku juga ga 'rewel' banget, tapi bukan berarti ga perlu dirawat, secara udah tua juga. Tapi so far, produk yang aku pake gak signifikan banget hasilnya. Tambah ancur nggak, tapi bikin muka better ya ngga juga.

Tapi buat sementara waktu, boleh deh aku share tentang dua produk ini dulu. So far, aku udah fix deh sama si kakak beradik ini, Peeling Mundisari dan Krem Masker Bengkoang dari Mustika Ratu. Yuk, cekidot.



***

MUSTIKA RATU PEELING MUNDISARI



Peeling ini dulu tube-nya berwarna putih dengan motif bunga pink, persis kebaya kondangan. Bagus sih. Tapi tampilan barunya juga gak kalah kece kok. Warnanya putih (lebih mengkilat), ada warna ijo plus motif batik di depannya. Tapi ga penting juga sih ngebahas kemasannya...

Harganya IDR 25K untuk kemasan 125 gr. Bisa bervariasi.




Sebenernya si Mundisari ini ada juga dalam kemasan sachet berisi peeling berbentuk bubuk, kalo gak salah ya. Tapi aku orangnya pemales. Ntar musti tuang di piring, kasih air mawar lah, kasi apa lah, trus diaduk. Aaargh, ribet ngebayanginnya. Belom tentu juga piringnya bersih. Yo wis, aku beli yang tube aja.

Klaim-nya Mustika Ratu sih nggak neko-neko ya. Pokoknya dia membantu membersihkan dan mengangkat sel kulit mati. Tiap pagi pas kamu bangun tidur, sadar atau nggak, kulitmu berregenerasi. Dan sisa kulit yang udah 'nggak kepake lagi' (istilahnya kulit mati) sebagian ada yang terbang terbawa udara, ada juga yang tetap tinggal di permukaan kulitmu. Inilah dia fungsinya penggunaan peeling selama beberapa kali seminggu. Kalo gak di peeling, muka gampang kusem, gak cerah karena ketutup sama sel kulit mati.



Ketawa pas baca Fenugreek di ingredients-nya. Jadi inget dulu suka minum itu buat ngelancarin ASI. Oops, sorry, out of topic. :D



Kalo tutupnya model flip cap yang praktis. Yeaaay! Seneng banget ada tutup model begini. Kalo dulu seingetku modelnya diputer-puter, dan suka jatoh di lantai kamar mandi. Jijik deh.



Tekstur krimnya kental dan berwarna hijau pupus. Seperti peeling cream pada umumnya, krim ini mengandung butiran scrub, tapi scrub-nya itu haluuuuus banget. Susah motonya biar keliatan, tapi baru akan berasa kalo diraba.

Kalo ngomongin soal bau, yang biasa pake skin care-nya Mustika Ratu udah tau ya. Baunya itu jamu sekali, tapi nggak terlalu menyengat kok. Seger malah. Aku yang ga terlalu suka bau jamu sih gak masalah dengan baunya.

Proses peeling menggunakan Mundisari ini menyenangkan buat aku. You know kalo abis seharian beraktivitas (ciah-elah!) rasanya pegel nih muka. Nah scrubing wajah penggunakan peeling ini bikin mukaku serasa dipijet. Dan karena scrubnya itu halus, rasanya enak dan gak perih. Asal gosoknya jangan pake tenaga badak ya.

Nah, biasanya (selalu sih) setelah menggunakan peeling Mundisari, aku akan lanjut ke produk berikut ini:

***

MUSTIKA RATU KREM MASKER BENGKOANG




Kemasannya hampir sama dengan Mundisari. Tube putih dengan tutup flip cap. Cuma bedanya ada motif batik warna kecoklatan di depannya. Ini juga kemasan baru. Yang lama tadinya juga putih dengan motif bunga pinky. Enak juga ya kemasan baru ini. Jadi gampang membedakan satu produk dengan produk lain. Kalo dulu mah, musti hati-hati banget baca dekskripsinya biar ga ketuker. ^_^

Harganya IDR 23K untuk kemasan 125 gr dan IDR 15K untuk kemasan 14 gr. Tapi bisa bervariasi.



Klaimnya produk ini adalah mencerahkan dan menyamarkan noda dengan kandungan ekstrak bengkoang yang emang terkenal banget khasiatnya. Menggiurkan banget ya buat kebanyakan wanita Indonesia. Tapi jangan salah. Dia hanya mengklaim 'mencerahkan', bukan 'memutihkan'. Beda ya, beda. Cerah itu adalah tampilan kulit yang keliatan bersih dan seger, apapun warna kulitmu. :)





Krimnya putih dan agak cair. Baunya juga bau jamu banget ya, meski beda tipe baunya dengan peeling di atas. Teksturnya halus, ga ada scrub aneh-aneh. Kalo mengering akan berubah menjadi kerak putih. Ya iyalah, masker di mana-mana pasti mengering.

Biasanya aku pake ini setelah menggunakan peeling Mundisari. Dan enaknya Mustika Ratu itu, di aku gak bikin muka perih. Tau dong kalo abis peeling, biasanya ada bagian kulit yg terangkat dan sering bikin perih. Emang skin care cocok-cocokan sih, dan so far satu-satunya produk lokal yang gak perih di aku ya cuma Mustika Ratu aja. Ga tau deh kenapa.

Cara aku mengoleskan ke wajah mungkin agak beda ya sama kebanyakan orang. Biasanya masker ini dituang ke wadah trus dioleskan dengan bantuan kuas masker. Tapi, sekali lagi, karena aku malesnya ampun-ampunan, langsung aja aku pencet tube-nya, keluarin di ujung jari, terus oles deh pake jari. Selain kemalasan, alasan lain juga karena aku gak terlalu percaya dengan kebersihan wadah dan kuasnya. Kalo mau bersih, ya bisa sih dicuci dulu, tapi males ah. Hihihihi...

Mungkin ada yang beranggapan kalo masker ini keringnya lama. Di aku sih ngga. Makanyangolesnya jangan terlalu tebal, tipis aja asal kulit wajah udah ketutup. Efek setelah maskeran pake ini, kulit berasa lebih adem, seger, dan lebih cerah. Kalo fungsi mencerahkan ini, menurutku masker ini jagoannya. Curhat dikit, dulu suamiku pernah kena cacar waktu SMP. Tiap hari dia pake masker ini selama seminggu, dan bekas cacarnya ga keliatan sama sekali. Murah meriah sekali ^_^

Berikut urutan aku menggunakan produk ini:
  1. Bersihkan wajah menggunakan makeup remover (kalo sebelumnya kamu pake riasan wajah, kalo ga ya ga usah) lalu seka menggunakan kapas.
  2. Bersihkan wajah menggunakan Milk Cleanser (atau produk sejenis yang biasa kamu pake), pijat ke seluruh wajah, lalu seka dengan kapas. Ulangi langkah ini sampai kapas menjadi putih.
  3. Baru deh pake peeling. Gosok perlahan ke seluruh wajah. Hindari daerah mata. Diamkan satu menit aja sampe scrub-nya berasa kering.
  4. Bilas dengan air hingga bersih.
  5. Lalu lanjutkan dengan masker wajah, hindarkan daerah mata dan bibir.
  6. Ulangi langkah 3, 4, dan 5 sekali atau dua kali seminggu.
*biasanya aku suka skip langkah 1 dan 2 kalo lagi gak pake makeup apa-apa. Malesss. Hehehe.

***

Okay, sekian dulu tulisanku kali ini. Someday, someday ya, aku Insha Allah mau share rutinitas perawatan muka aku, tapi nanti kalo produknya udah fix enak dipakenya. Hehehe...

See you!











Latest Post

Review: Fanbo Perfect Pairs Lip & Cheek and Lip & Eye All Shades

Waktu awal taun 2019 lalu kan Fanbo sempet ada produk baru Ultra Satin Lipstick tuh ya, nah belom ada setaun kemudian ternyata F...