Showing posts with label sariayu. Show all posts
Showing posts with label sariayu. Show all posts

Monday, March 2, 2015

Review: Sariayu Fresh Daily Moisturizer (Honey)

Gue beli ini karena asli gue gak punya pelembab. Ada kali dua bulan ini gue cuma ngandelin toner-nya Mustika Ratu sebagai pelembab, walaupun yaaa fungsinya emang kurang tepat sih. Tapi lumayanlah, daripada tiap abis cuci muka, kulit muka rasanya ketarik terus. Lalu pas kebetulan maen ke store-nya Martha Tilaar kok gue malah tertarik sama pelembab ini, hanya karena ada embel-embel OIL FREE di botolnya. I'm like a sucker for anyhing goes with non-comedogenic or oil-free.



Waktu di tokonya itu, pelembab dengan jenis ini ada dua, yang satu buat kulit kering, yang satu buat kulit berminyak. Ya gue pilihlah yang buat kulit berminyak dong. Satunya lagi yang buat kulit kering itu, kalo gak salah bentuknya cream deh. Kalo yang ini gel.

Produk ini saya beli dengan harga sekitar IDR 60K untuk netto 30 ml.

Kemasannya terbuat dari botol kaca frosted yang lumayan gede, tapi gak terlalu berat. Emang kayaknya lumayan makan tempat di pouch kosmetik tapi gak berat kok. Kotaknya juga khas Indonesia banget, dengan warna kuning kusem dan motif batik. Ini kotaknya mengingatkan akan motif kaen gendongan anak gue. Tongkrongannya keliatan cukup mahal, dan harganya juga emang lumayan untuk sebuah produk lokal berukuran 30 ml. Dikit yaaa isinya. Dikiiiittt....




What it claims:
Pelembab gel yang bebas minyak dengan sunscreen, khusus untuk kulit normal-berminyak. Terasa ringan serta mudah meresap ke dalam kulit. Memberikan kelembutan dan kelembapan pada kulit.

Kalo diliat dari namanya, dan menurut keterngan mas-mas BA-nya, pelembab ini mengandalkan manfaat madu. Tapi gak ada penjelasan lebih lanjut mengenai hal ini di kemasan atau di web resminya. Nah yang gue bingung, di klaim-nya tertulis ada kandungan sunscreen, tapi sayang gak dijelasin angka SPF-nya. Jadi gue tetep pake krim tabir surya sebelom pake ini.




Produk ini memiliki mulut botol berbentuk pump yang menurut gue cukup fancy. Tidak ada ekstra tutup lagi buat pump-nya, tapi bisa dibuka tutup dengan cara diputar ke kiri dan ke kanan. Cuma gue lupa muternya ke sebelah mana kalo mau nutup. 

Enak sih kalo kemasan model gini, gak usah colek-colek, jadi gak jorok. Malesnya yaaa jadi banyak produk yang nempel di balik pump-nya itu. Jadi kalo udah mau habis, jangan langsung dibuang, tapi korek dulu bagian dalem pump-nya. Pasti masih banyak yang nyisa.



Pelembab ini kudu-nya dikocok dulu sebelom dipake. Walaupun gue juga bingung sih, karena gue gak ngeliat ada endapan apa-apa dalam cairannya.



Isinya berupa cairan kekuningan, almost looks like a gel, dengan wangi yang kalem seperti bau bedak bayi. Teksturnya itu sedikit mengingatkan gue akan serum wajah. Gue cukup ngambil seuprit aja, seperti yang ada di foto, buat cover seluruh muka. Biar ngirit (karena isinya dikit), gue ambil seuprit, trus gosok-gosok di telapak tangan dan pijat ke seluruh wajah dengan gerakan melingkar. Hal ini bisa membuat suhu wajah menjadi lebih 'hangat' yang akan mempermudah pengaplikasian foundation/BB cream. Lebih nempel gitu, istilahnya.

Pelembab ini menyerap dengan cepat ke kulit wajah. Setelah terserap, muka jadi keliatan glowing. Bukan berminyak atau mengkilat ya, tapi this nice and smooth dewy looking. Kalo gue nggak dituntut tampil sempurna layaknya seorang dewi dari kahyangan (apa sih...) gue cukup pake concealer ama pensil alis setelah pakai pelembab ini. Gak perlu di set lagi sama bedak, gak minyakan seharian. Kecuali hidung, tapi buat gue sih gak masalah. Tepuk-tepuk pake tisu, beres.

Kesimpulannya, pelembab ini nyaman banget dipake. Teksturnya itu betulan kayak gel/serum dan cepat meresap. Sedikit perbandingan dengan pelembab gel-nya Wardah, kalo Wardah itu teksturnya lebih cair dan agak lama diserap, tapi yang ini nggak. Like I said, it absorbed almost instantly dan so pasti melembabkan tapi gak over moist. Sedikit catatan ya, kondisi kulit gue itu normal dan sedikit berminyak di daerah T. So hasilnya mungkin bisa bervariasi untuk yang memiliki wajah oily.









Tuesday, February 24, 2015

Review: Sariayu Moistpome Eye Shadow (K Kelimutu & Borneo B-02)

 
Untuk seorang yang ngakunya ngefans sama brand Sariayu, lumayan aneh juga kalo gue belom pernah review eyeshadow palet-nya. Lipstiiiik mulu yang dibahas, mentang-mentang doyan lipstik. Jadi kali ini gue coba review ya dua eyeshadow Sariayu ini. Sebenernya udah lama ini gue beli, berbulan-bulan lalu. Tapi ya itu... saking sukanya sampe sayang mau dibuka. Lime Crime buat gue nomer dua deh dibanding ini hehehe. Bener.
 
Yang mau gue review sekarang adalah palet Kelimutu dan Borneo 02. Di saat temen-temen blogger lagi gencar review trend makeup Sariayu Papua yang terbaru, gue doang yang ketinggalan jaman. Cakep.
 
 

PACKAGING

 
 
 


Pertama-tama bahas casing dulu. Eyeshadow Sariayu ini khas banget bentuknya. Jadi casing-nya plastik bening dengan gambar khas dari masing-masing daerah di Indonesia. Very very beautiful packaging. Acung jempol!
 
Tiap casing-nya itu dilengkapi dengan cermin kecil memanjang dan double-ended brush & sponge. Masing-masing memiliki tiga jenis varian warna eyeshadow. Terdapat juga plastik bening pelapis eyeshadownya, yang udah gue buang karena sedikit ribet kalo mau dipake.
 


 
Sesuai ekspektasi gue, aplikator bawaan ini hampir tidak berguna. Mungkin sponge-nya yang empuk cukup berguna buat orang yang biasa apply eyeshadow pake sponge, tapi buat gue sangat tidak fungsional, soalnya eyeshadow jadi susah rata dan jadi boros. Bulu kuasnya juga kaku dan keras, walau kalo mau dibanding sama sapu ijuk masih lebih keras sapu ijuk.
 
Oke, sekarang mari kita bahas masing-masing palet secara mendetil.
 
 

BORNEO 02 (B-02)

 
 
 

 
 Palet Borneo 02 ini berasal dari trend warna keluaran tahun 2014 lalu yang terinspirasi dari pulau Kalimantan. Makanya gambarnya khas banget, ada burung Hornbill dan bunga anggrek Kalimantan segala. Asli deh, desain packaging trend warna 2014 Sariayu ini meriah bener.


From top to bottom: baby yellow, baby blue, and baby pink. All of them comes in shimmery colors.
 
Dan ini warnanyaaaa. Ya ampuuun, demi apa ini warnanya imut bangeeeet. Jarang ada palet keluaran lokal yang ngeluarin warna kayak gini, well at least kombinasi warnanya nggak seimut ini lah. Jadi ngerti kaaan kenapa gue sayang banget ngebuka palet ini T_T. Kalo bisa udah gue masukin museum kawaii deh...
 
Oh yaaa, dan itu ada embos motif anggrek di tiap warna eyeshadownya. Duh, sampe lupa ngejelasin saking girang liat warnanya... Dan pan-nya itu kalo diraba berasa buttery banget, gak keras. Tapi yang buttery gini biasanya rada gampang pecah kalo kebanting dikit.
 
 
 
Maap susah banget cari sumber komposisi bahannya di internet, jadi silakan liat dari foto ini aja, walaupun kecil banget.


Without Eyeshadow Base

With Eyeshadow Base
 
Begitu di swatch, warna yang keluar juga gak terlalu jauh beda dengan yang ada di pan. Dan noted ya, semuanya shimmery alias blinki blinki, walaupun gak lebay sih. Masih bisa lah dipake buat harian.
 
Sayangnya, walaupun keliatan lucu imut-imut nggemesin, tapi begitu di swatch warnanya gak terlalu keluar bo. Semua pigmentasi warna di palet ini bisa gue bilang rada sayu-sayu mendung alias low-medium pigmentation. Yang biru masih lumayan lah keluar dikit.
 
Begitu di apply dengan eyeshadow base warnanya emang jadi lumayan keluar, kecuali untuk yang pink. Si pink ini emang ngeselin, rada keras kepala dia, sama sekali gak mau menampakkan diri biar udah dipancing pake eyeshadow base.
 
 
 
Contoh EOTD yang gue bikin menggunakan Sariayu palet B-02. Eh tapi maap, yang silver sama ungunya gue colong dari palet merk lain. Trus karena si pink adalah warna yang sangat sayu, gue pake cuma buat aksen di bagian crease.
 
Menurut gue warna ini tetep wearable buat sekedar hang out. Kalo ke kampus juga bisa pake ini, asal kamu anak Ekonomi atau Kedokteran. Bukan anak Teknik Mesin atao anak Design. Hehehe. Becanda ah, digaplok ntar gue...
 
 
 

KELIMUTU

 
 
 


Palet Kelimutu ini berasal dari trend warna Sariayu tahun 2012, depannya itu dihiasi dengan motif tribal khas daerah Nusa Tenggara. Desainnya sih rada 'sepi', gak sehebring trend warna Borneo.
 


From top to bottom: dark denim blue, turqoise blue, lime green. They all comes in shimmery colors.
 
Kombinasi warna ini mengingatkan sama salah satu Trivia Eyeshadow keluaran Make Over. Palet ini sebetulnya nggak banget buat gue yang suka warna-warna pastel, tapi kayaknya sih lebih bermartabat... aduh apa ya bahasa enaknya. Hmmm... Lebih anggun, sophisticated gitu dibanding kombinasi warna sebelumnya, walaupun teteeep warna-warni. Sama seperti palet Borneo, pan-nya juga terasa buttery, dan ya... gampang pecah. Liat aja tuh yang warna ijo bawah udah pecah dikit, padahal dibanting juga kaga.
 
Oh ya, warna yang paling bawah itu bukan kuning ya. Beda dengan palet Borneo, yang ini lebih mengarah ke lime green/yellow. Biru muda-nya juga beda dengan palet Borneo, yang ini lebih mengarah ke biru toska.
 
 

Ingredients. Can you see it? Sorry for the bad picture T_T


Without Eyeshadow Base
 
With Eyeshadow Base

Warna-warna di palet ini lebih pigmented dibanding palet Borneo. Yang paling susah keluar itu biru tuanya tapi masih bisa diusahakan dengan bantuan eyeshadow base dan aplikasi berulang. Yang paling keren itu warna biru toska yang langsung keluar tanpa eye base. Btw, kenapa ya pigment biru itu warnanya rata-rata keluar? Nggak eyeshadow, nggak pensil, rata-rata biru itu pasti warnanya nampol.
 
Oh ya, lagi-lagi aku musti bilang, di palet ini juga warna-warnanya shimmery ya. Bukan matte biarpun gak lebay. Kenapaaa bukan matte T_T. Kalo matte bisa banget deh jadi dupe-nya beberapa warna keluaran Melt Cosmetics nih.

 
 

Contoh EOTD menggunkan palet Kelimutu, maap ye potonya rada burem, cuma pake kamera HP, tapi warna yang keluar di sini betul-betul sesuai aslinya. No edit. What you see is what you get, true to its pan banget dah. Buat gue palet ini cocok banget buat dipake ke event yang lebih glamor. Dan kombinasi dua warna biru di pan ini cocok banget buat bikin smokey eyes. Hihihih...

 
***
 
Pan eyeshadow ini buttery banget. Biasanya eyeshadow model gini pas dipake ke mata emang hasilnya halus banget, gampang diblend, dan nggak powdery, tapi juga gampang pecah kalo kebanting dikit. Pas gue pake, gue juga sama sekali gak mengalami tragedi "bubuk eyeshadow yang jatoh ke pipi". Semua warna yang gue punya di sini juga mengandung shimmer meskipun gak lebay. Kalo soal pigmentasi sih bervariasi seperti yang udah gue jelasin, ada yang bagus ada yang nggak.
 
Sebenernya gue udah punya sih palet yang isinya sejuta warna, lebih enak emang bikin EOTD pake palet seperti itu, praktis. Tapi kan yaaa kalo gue mau pergi-pergi dan butuh bawa eyeshadow, ribet juga kali kalo mau bawa palet eyeshadow segedubrak. Jadi palet-palet ini lumayan lah mengurangi beban bawaan. Kombinasi tiga warnanya juga lumayan lah, meskipun gue prefer kalo ada empat warna, pasti pilihannya lebih benyak hehehe. Banyak maunya ah!
 
Verdicts:
  • Buttery textured
  • Varies in pigmentation
  • Shimmery colors
  • Smooth and not powdery
  • Blended easily
  • Very small mirror
  • Bad bad applicator
  • Claimed as Halal & Against Animal Cruelty
  • How much: IDR 50-55K


Tuesday, October 21, 2014

Review: Sariayu Intensive Acne Care

Akhir-akhir ini aku lagi jerawatan. Nggak tau kenapa. Apa karena aku lagi coba-coba ganti perawatan kulit pake Hada Labo Shiro, atau karena nggak cocok sama pelembut pakaian, atau karena pikiran lagi mumet, atau bisa juga karena kurang gizi. Gara-gara males masak, jadi asupan gizinya kurang bervariasi. Kalo lagi laper, ganjel perut cukup dengan minum kopi. Aduuh, jangan dicontoh ya. Banyak suspect-nya. Tapi kalo dari tempat tumbuhnya jerawat, kayaknya sih karena gizi yang gak bener hehehe.
 
Biasanya aku cukup ngobatin pake acne gel dari Viva atau Clean & Clear. Ampuh sih, tapi yang namanya jerawat baru muncul lebih cepat sebelum yang lama sembuh. Ngeselin emang. Jadi aku sepertinya butuh yang formulanya lebih 'ngepek'.
 
Udah lama sih aku liat benda ini kalo mampir ke Giant, tapi gak pernah aku lirik karena lebih suka pake acne gel. Tapi, ya gak ada salahnya juga coba-coba.

 
Kalo dilihat dari kotaknya sepertinya ukuran produk ini kelihatan gede, padahal pas dibuka, botolnya itu imut-imut. Kira-kira sebesar botol minyak angin deh. Isinya juga hanya 12 ml.


 
Klaim
Mengandung belerang halus, pegagan, dan bahan lain untuk membantu mengurangi jerawat dan merawat kulit berjerawat secara intensif.
 
Cara pakai
Bersihkan wajah dengan Sariayu Busa Pembersih Jerawat. Kocok campuran hingga merata, oleskan pada wajah yang bejerawat dengan kapas bersih. Untuk hasil optimal gunakan Sariayu Masker Jerawat.
 
***
Sekedar catatan, aku tidak menggunakan Sariayu Busa Pembersih Jerawat karena udah punya my own holy grail face wash. Biasanya kalo diganti dengan busa pembersih wajah khusus jerawat, wajahku jadi iritasi, merah-merah di sekitar garis tertawa. Dan masker yang aku pake juga dari Mustika Ratu. Nggak satu paket dari Sariayu semua.
***
 
 


Kalo dilihat dari komposisi bahannya, ada camphor. Hati-hati ya buat yang wajahnya sensitif.
 
 
 
Botolnya berwarna bening dengan tutup putar dari plastik. Kalo kamu perhatikan, seperti ada endapan di bagian bawah botol. Jadi harus dikocok dulu kalau mau dipake.


 
Bau produk ini sangat menyengat. Asli, tajam seperti silet. Heheheh. Pokoknya campuran antara bau belerang, jamu-jamuan (khas Sariayu), dan menthol. Kebayang dong kayak apa. Tapi biar menyengat, aku suka sih baunya. Segerrr, kayak bau kamar operasi (loh?). Suka aku cium-cium sendiri hihihi.
 

 
Biasanya aku mengoleskannya dengan kapas ini. Hati-hati ya, karena menyengat, maka pas kamu oles ke wajah, mata akan terasa perih. Meskipun aku mengoleskan di daerah hidung misalnya, tetep aja mataku langsung berair sedikit terkena uapnya. Pedes banget. Tapi tahan aja lah, pedes dikit. Masa iya mau ngolesin sambil merem?
 

 
Perbedaan jelas produk ini dengan acne gel adalah teksturnya yang bikin muka keliatan jelek. Hehehe. Kalo gel kan bening ya, tapi kalo yang ini bakal kelihatan seperti ada bedak putih nempel di muka seperti gambar di atas. So, aku sih bakalan pakai ini hanya pada malam hari, di saat cuma aku dan Gusti Allah yang bisa melihat wajahku seperti apa. Hehehe.
 

 
Aku lupa kasih tanda di foto ini, tapi kamu bisa lihat gak jerawat paling gede di situ? Tiga hari lalu sebelum ambil foto ini, itu jerawat lagi mateng-matengnya. Belum keluar lemaknya. Cuma tiga kali aku olesin obat ini, langsung kayak gitu. Lumayan cepet kan dibanding gel.
 
Anehnya lagi kalo obat jerawat kan biasanya bikin kulit di sekeliling jerawat ikutan mengelupas karena kering, nah yang ini nggak, bro. Nggak tau apa karena kulit mukaku yang rada badak, atau mungkin karena aku imbangin dengan pake sabun muka yang mengandung formula anti aging, jadi tetep terasa lembab.
 
So overall, bolehlah produk ini dicoba, apalagi harganya juga nggak terlalu mahal. Oh ya, karena jerawatku masih bisa dibilang nggak terlalu merajalela banget, aku sih nggak menggunakan satu paket produk khusus jerawat sekaligus ya. Misalnya pake facial wash, toner, pelembab, cleansing, masker, dll yang khusus jerawat. Karena biasanya kalo seperti itu, mukaku langsung iritasi saking keringnya. Jadi kalo masalah wajahmu seperti aku, nggak usah panik ngerawatnya hehehe. Santai aja. Lain halnya buat yang masalah jerawat sudah akut. Okeh?
 
Harganya sekitar IDR 18K. Lupa persisnya berapa.
 









Tuesday, August 12, 2014

Review: Sariayu Duo Lip Function B-01 (Bena)

Kembali lagi bersama aku, Sariayu, dan produk pemulas bibir.

Aku akan terus menjejalkan kalian dengan produk Sariayu sampe semua yang aku beli habis. Hahahah.

***

PACKAGING


Sebenernya produk ini adalah free item yang aku dapet waktu beli Sariayu Lip Eye Kit. Seri ini adalah keluaran lama sebenernya, yaitu dari trend warna 2012 (Etnika Nusa Tenggara). Dan karena ini gratisan, aku gak tahu harga di konter-nya berapa, tapi di website resminya dibandrol dengan harga IDR 66K.


Karena mengadaptasi budaya Nusa Tenggara, jadi motifnya juga Nusa Tenggara banget.



Ada dua jenis warna dari Duo Lip Function seri ini, yaitu Kelimutu dan Bena. Kalo Kelimutu warnanya agak ungu pink gitu, tadinya aku mau milih yang itu tapi kok pas di swatch ke tangan, dia gak terlalu nyata. Jadi aku pilih Bena. Botolnya ini sebenernya agak gendut kalo dipegang.

Ngomong-ngomong, maafkan akuuu huhuhuh, aku lupa foto keseluruhan bodinya ketika sudah dibuka. Yang jelas satu ujung isinya lipstik, ujung yang lain berisi lipgloss. Dan tidak seperti lipstiknya yang bisa bugil ketika plastiknya dibuka, kalo Duo Lip Function ini gak memerlukan usaha ekstra untuk menjaga motif plastiknya tetap di sana. Tinggal puter aja kemasannya, dan plastiknya itu nggak akan robek semuanya.



Warna lipstiknya itu agak coklat mengarah ke peach, bagus sih, tapi kok sama ya dengan warna lipstik Sariayu B-04 (Borneo) yang keluaran 2014.... 



Yang ini lipglossnya. Batang aplikatornya itu lumayan pendek, gak kayak lipgloss pada umumnya. Warnanya sekilas kayak warna orange yang cerah.

***

SWATCHES & PERFORMANCE



 Swatch nya di tanganku, warnanya itu muda sekali ya. Kalo lipstiknya kayaknya bakal creamy, tapi ada glitter di lipglossnya, nggak lebay sih tapi tetap keliatan.



My bare lips.



Daaan ini hasilnya di bibirku:

***

LIPGLOSS ONLY



Aku suka bangeeeet sama warna lipglossnya. Pas di swatch kayak orange muda, pas di bibirku... jadi warna apa ya ini? Aku ga tau heheheh, yang jelas aku suka efek glitternya itu. Dan bagus juga kalo dipake cuma lipglossnya aja, gak terlihat kusam atau pucat.

***

LIPSTICK ONLY


Nude brown, with a hint of peach/orange. 

***

LIPSTICK + LIPGLOSS


Pas di swatch dua-duanya di bibirku jadinya gini. Tetep aja warna lipstiknya lebih menang. Tapi ada tambahan rona glitter dari lipglossnya. Kalo liat swatch lipgloss dan lipsticknya, kayaknya cocok buat semua warna kulit. Btw, ini bukan orange ya, tapi coklat cenderung peach.

***

Kalo ngomongin soal warna, setelah beli beberapa lipstik Sariayu dari seri moistpome yang berbeda-beda, sepertinya dari tahun ke tahun Sariayu nggak bereksperimen terlalu banyak soal warna. Beda dengan eyeshadow-nya yang lebih variatif. Kalo lipstiknya gak jauh dari warna pink jreng, merah cabe, dan coklat peach. Yah, warna-warna aman lah. Tiap tahun trend warnanya emang ganti-ganti nama, tapi untuk warna lipstik sepertinya mereka nggak terlalu banyak bereksperimen. Istilahnya sih: warnanya itu lagi, itu lagi. Nggak nyalahin juga sih, jarang ada juga orang endonesa demen make warna bibir belang bonteng, bisa kaga laku kali. Aku udah beberapa kali review lipstik ini, coba aja di-search buat perbandingan.

Tekstur lipstiknya juga sama dengan lipstik seri moistpome keluaran Sariayu, yaitu creamy, berbau permen karet yang menggemaskan, dan di aku nggak bikin bibir kering. Daya tahannya sih sebentar banget, maybe karena dia warna nude. Dan untuk bibir yang kehitaman, yang ini juga nggak bisa menutupinya dengan sempurna karena nggak begitu pekat.

Sayangnya di bagian pigmentasi, aku bisa bilang lipstiknya kurang nyata. Di aku yang warna bibirnya pucat aja perlu beberapa kali oles supaya keluar warnanya. Aku coba pakein di bibir temenku yang agak kehitaman, di dia warna lipstiknya jadi gak terlalu keliatan, malah keliatan kayak pake lipbalm. Mungkin perlu di-dab pake concealer lagi biar warnanya lebih keluar.

***

Kesimpulan:
  • Peach lipgloss with glitters, tapi glitternya gak lebay
  • Lipstiknya warna nude brown with a hint of peach
  • Creamy lipstick with satin finishing
  • Moistured my lips, at least on me
  • Low to medium pigmentation, the same goes to its longevity
  • Gak bisa nutupin noda kehitaman di sekeliling bibir
  • Warna coklatnya ini gak jauh beda dengan warna coklat dari tren-tren warna lipstik Sariayu sebelum dan sesudahnya. Jadi saran aja sih, sebagai sesama konsumen, kalo udah punya warna coklat, pink, dan merahnya dari satu tahun tren warna (misal trend warna 2012), gak terlalu disaranin beli dari trend warna sebelum dan sesudahnya, karena gak terlalu jauh beda. Kecuali kalo kamu koleksi ya.
  • How much: IDR 66K di websitenya, tapi kalo di konter aku kurang tahu.



Monday, August 4, 2014

Review: Sariayu Lip Eye Kit "Senandung Rimba Sumatra"

Yeaaah, baby!

Review lagi, balik lagi ke Sariayu. Jangan bosen dong, plis. Kalo suka warnain muka, dijamin rugi nggak nyobain merk yang satu ini. Decorative line-nya banyak banget dengan seri warna dan kemasan yang khas banget Indonesia, plus kualitas yang cukup bersaing. Bener, ini bukan post hasil sponsor, jadi murni pendapat aku.

Aku kepincut sama Lip Eye Kit ini waktu ada event-nya Sariayu di mall Kota Kasablanka. Harganya lupa, tapi waktu itu (kayaknya) aku beli cuma IDR 100K plus udah dapet free Duo Lip Function. Di web-nya sendiri dibandrol sekitar IDR 120K. Buatku segitu murmer lah buat produk yang ada lipstik dan esedo sekaligus, plus kemasan yang simple dan nggak keliatan murahan.

Oke, before kita move on, mau warning kamu aja, bahasanku kali ini agak panjang dari biasanya.


Kemasannya panjang dan agak ramping. Dikemas dalam kotak bergambar trademark-nya pulau Sumatra. Sekilas mengingatkan akan kemasan coklat. Nyam... Paletnya itu terbuat dari plastik warna putih patah (broken white, maksudnya...), terus ada logo Sariayu dari tinta emas di bagian depannya. Oh, iya, tuh tuh tuh keliatan gak ada logo Halal-nya di kotak?



Rada surprise juga sih pas tutupnya dibuka karena kupikir eyeshadow-nya kecil, ga taunya lemayan besar juga. Soalnya lubang intipnya kecil sih. XD

Jenis warnanya dari kiri ke kanan:
Coklat tua keemasan
Krem/kuning keemasan
Biru laut
Pink dangdut
Merah hati (kalo di swatch sekilas kayak coklat yang tuaaaa banget)

Berhubung ngga ada nama-nama warnanya, aku bikin brand namanya sesuka hatiku yaaa. Yang aku heran, kok yaaa ada warna merah hati nongol di situ karena buatku warna ini termasuk jarang dipake orang sini. Mungkin karena inspirasinya hutan Sumatra ya, ngambil elemen warna dari Rafflesia Arnoldii? Hahaha, entahlah. Mungkin lebih masuk kalo ada warna hijau deh kayaknya.


Geserlah palet bagian atasnya ke samping kanan, dan kamu akan menemukan harta karun palet lipstik di bawahnya, plus cermin super mini dan double ended applicator. Satu ujungnya kuas lipstik, ujung satu lagi sponge buat aplikator esedonya. Dan seperti applicator bawaan pada umumnya, yang ini juga emang seadanya banget. Yang penting ada, gitu. Kek mana pula mau apply esedo pake sponge? Trus kuas lipstiknya letoy banget, ngolesin lipstik prosesnya jadi lamaaaa banget.



Duh, maap nih komposisinya kurang jelas. Ini udah terjelas yang bisa kefoto.

***

EYESHADOW


Pertama-tama mari kita bahas warna eyeshadow-nya dulu.


Untuk hasil pigmentasinya so-so lah, menurutku. Yang paling nyata adalah warna biru dan pink-nya. Surprisngly, si merah hati ini ga terlalu pigmented. Tapi sekalinya pake eye primer, wooow, jadi nyata banget. Di sini aku pake eye primer-nya Etude House. Tapi kalo aku bandingin hasil review dari beauty blogger lain, ada yang bilang pigmentasinya bagus banget. Mungkin standar pigmented itu beda-beda ya tiap orang. Hehehe. Yang jelas waktu aku swatch warna di tangan, aku gak menggunakan tenaga banyak, cuma disiwir-siwir aja (apa ya bahasa endonesia siwir-siwir?). Mungkin kalo aplikatornya kamu tekan dengan tenaga badak, bisa jauh lebih pigmented.



Buat yang mau tau finishing-nya seperti apa, ya kayak gini. Tipikal esedo khas Indonesia banget: Shimmer. Duh, kenapa bukan matte sih. Semuanya shimmer, ga ada yang matte.


Yang ini beberapa hasil EOTD menggunakan warna esedo hanya dari palet ini. Maaf tidak ada pictorialnya. :(

Bisa kamu lihat kan hasilnya di mataku itu bling-bling sekaleeeh.


  1. Untuk look yang pertama aku menggunakan paduan warna pink, biru dan merah hati. Apply biru di kelopak mata atas, lalu apply merah hatinya di outter V dan di lipatan kelopak mata. Baurkan warna merah hati tadi dengan warna pink ke arah tulang alis. Jangan lupa apply biru lagi di bagian bawah mata. Apply eyeliner dengan gaya winged. Apply falsies.
  2. Untuk yang kedua aku pake warna krem dan coklat tua. Yang ini gampang banget. Cuma apply coklat tua di outter V dan lipatan mata. Apply warna krem di kelopak atas. Baurkan. Bubuhkan warna krem tadi di bagian dalam mata bawah. Lalu buat eyeliner dengan gaya gyaru atau puppy eyes. Apply bulu mata palsu.

Pendapatku soal eyeshadow-nya sih lumayan lah. Soal pigmentasi bisa diatur dengan menggunakan eye primer, begitu juga dengan daya tahan. Kalo kamu sentuh esedonya pake jari, rasanya halus dan lembut banget, nggak berbubuk kayak esedo Viva (yaeaaalah, harga juga jauh kale!). Warna-warnanya juga sepertinya diatur sesuai untuk semua warna kulit, ga terlalu muda atau terlalu jreng sekali. Walaupun yang aneh yaaa si merah hatinya, seperti yang aku bilang. Kenapa bukan hijau tua, misalnya. Kan orang Indonesia rata-rata paling seneng make esedo warna kecoklatan atau kehijauan. Dan finishing-nya itu mestinya jangan shimmer semua, ada yang matte-nya juga. Tapi namanya juga produk lama. Aku liat sih esedo Sariayu sekarang udah lebih bervariasi.

Ponten buat esedonya:
8.36 out of 10



***

LIPSTICKS


To be honest, I've never had any lipstick pallet before.



My bare lips.

***

Ini swatch di bibirku sesuai urutan yang ada di palet. Sedikit catatan ya, semua hasil swatch ini aku poles menggunakan kuas bibir bawaan dari paletnya, gak pake lipliner, ataupun lip conditioner. Tiap pergantian warna, aku bersihkan bibirku dengan Makeup Remover sebersih-bersihnya sampe nggak ada stain lipstick yang tersisa. Hal yang sama aku lakukan dengan kuas lipstiknya. Jadi hasilnya murni warna lipstik aslinya di bibirku. Nggak tau hasilnya seperti apa di bibirmu :)

No. 1


Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Di palet kan warnanya kayak mauve gelap gitu ya, tapi pas di swatch ke bibir jadinya nude pink atau dusty pink. Aman banget buat sehari-hari. My favorite nude lip color. Teksturnya creamy. Bagus buat yg berkulit terang.

***

No. 2


Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Warna koral dengan undertone coklat. Cocok buat yg berkulit sawo matang.

***

No. 3



Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Merah cabe! What else can I say? Semua warna kulit masuk nih.

***

No. 4



Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

A sweet pink, dengan yellow undertone. Bagus buat kulit terang. Sebenernya sih warna ini rada pucat juga di aku, kayaknya harus dicampur warna lain biar bagus.

***

No. 5




Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Fuschia. Bagus ya. Cocok buat semua warna kulit. I like this, tapi warna gini bikin gigi yang kuning tambah keliatan kuning. Yang ini akan meninggalkan bekas di bibirmu setelah di lap.

***

Lipstiknya semua satin finishing. Maap ye, kagak tau bahasa endonesa 'satin finishing'. Kalo mau aku deskripsikan, itu adalah hasil yang nggak matte tapi nggak creamy banget. Aroma lipstiknya samar banget, gak kayak seri Moispome lipstik yang khas banget bau bubble gum. Aman deh buat kamu yang nggak suka lipstik wangi. Kalo soal tahan apa ngga-nya, paling di aku 3-4 jam udah bubar. Apalagi yang warnanya muda seperti No. 1 dan No. 4. Staying powernya lebih pendek dari yang warna bold. Sayang banget kuas lipstiknya abal-abal.

My take untuk lipstiknya gini nih:
  • Satin finishing
  • Creamy texture
  • Warna yang pas untuk semua warna kulit orang Indonesia
  • Aroma samar banget
  • Daya tahan warna bold lebih lama dibanding yang warna muda
  • Tapi yang bold akan meninggalkan noda di bibir setelah dihapus
  • Di aku formulanya gak bikin kering bibir
  • Tidak bisa menutupi warna hitam bibir
Ponten untuk lipstiknya:
7.32 out of 10

***

Intermezzo dikit.

Kebayang ga sih kamu, dalam keadaan kayak gini. Sepupu kesayanganmu merit, dia tinggal di pelosok dusun Taba Teret di pulau Sumatra (misalnya). Kamu tinggal di Jakarta. Harus mudik dong! Terus kamu disuruh jadi among tamu. Daaaan karena itu di pelosok, harus dandan sendiri-sendiri, gak pake MUA. Trus karena satu-satunya yang pinter dandan cuma kamu, jadi kamu didaulat sama para tante dan sepupumu yang laen buat dandanin mereka. Plus juga buat dandanin mukamu sendiri. Nah, dengan punya piranti makeup praktis ini bisa banget mempermudah hidupmu di saat kepepet seperti itu. Ngomong-ngomong, itu bukan kisah nyata ya. Hahahaha...! 

















Latest Post

Review: Fanbo Perfect Pairs Lip & Cheek and Lip & Eye All Shades

Waktu awal taun 2019 lalu kan Fanbo sempet ada produk baru Ultra Satin Lipstick tuh ya, nah belom ada setaun kemudian ternyata F...